UPAYA MENGATASI HIPERAKTIVITAS MELALUI PEMBERIAN LAYANAN BIMBINGAN PRIBADI SOSIAL PADA ANAK GANGGUAN PEMUSATAN PERHATIAN KELAS I SLB/C YPALB KARANGANYAR TAHUN PELAJARAN 2008/2009

W a r s i t i
NIM: X.5107696
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN LUAR BIASA
JURUSAN ILMU PENDIDIKAN
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Ditulis dan diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan
mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan Program Studi
Pendidikan Luar Biasa Jurusan Ilmu Pendidikan
Oleh :
W a r s i t i
NIM: X.5107696
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN LUAR BIASA
JURUSAN ILMU PENDIDIKAN
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
iii
PERSETUJUAN
Skripsi ini telah disetujui untuk dipertahankan di hadapan Tim Penguji
Skripsi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret
Surakarta.
Persetujuan Pembimbing
Pembimbing I Pembimbing II
Drs. Maryadi, M.Ag. Drs. Sudakiem, M.Pd.
NIP. 19520601 198103 1003 NIP. 19490717 197903 1 001
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
iv
PENGESAHAN
Skripsi ini telah dipertahankan di hadapan Tim Penguji Skripsi Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta dan diterima
untuk memenuhi persyaratan mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan.
Pada hari : Jumat
Tanggal : 1 Oktober 2010
Tim Penguji Skripsi:
Nama Terang Tanda Tangan
Ketua : Drs. A. Salim Choiri, M.Kes. …………………………..
Sekretaris : Dra. B. Sunarti, M.Pd. …………………………..
Anggota I : Drs. Maryadi, M.Ag. .…………………………..
Anggota II : Drs. Sudakiem, M.Pd. …………………………..
Disahkan oleh
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Universitas Sebelas Maret
Dekan,
Prof. Dr. M. Furqon Hidayatullah, M.Pd.
NIP. 1960 0727 198702 1 001
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
v
ABSTRAK
Warsiti. UPAYA MENGATASI HIPERAKTIVITAS MELALUI PEMBERIAN
LAYANAN BIMBINGAN PRIBADI SOSIAL PADA ANAK GANGGUAN
PEMUSATAN PERHATIAN KELAS I SLB/C YPALB KARANGANYAR
TAHUN PELAJARAN 2008/2009. Skripsi, Surakarta: Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan, Universitas Sebelas Maret, Juli 2009.
Penelitian ini bertujuan untuk mengatasi hiperaktivitas melalui pemberian
layanan bimbingan pribadi sosial pada anak gangguan pemusatan perhatian kelas I
SLB/C YPALB Karanganyar Tahun Pelajaran 2008/2009.
Penelitian yang digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yaitu
penelitian yang dilakukan oleh guru di kelas tempat mengajar, dengan penekanan
pada penyempurnaan atau peningkatan praktik dan proses dalam pembelajaran
bimbingan pribadi sosial. Subyek penelitian ini adalah seluruh siswa kelas I
semester II SLB-C YPALB Karanganyar tahun pelajaran 2008/2009 yang
berjumlah 3 siswa. Teknik analisis data digunakan analisis perbandingan, artinya
peristiwa/kejadian yang timbul dibandingkan kemudian dideskripsikan ke dalam
suatu bentuk data penilaian yang berupa nilai. Dari prosentase dideskripsikan
kearah kecenderungan tindakan guru dan reaksi serta hasil belajar siswa.
Dari penelitian tindakan kelas yang telah dilakukan, dapat disimpulkan
bahwa pemberian layanan bimbingan pribadi sosial dapat mengatasi hiperaktivitas
pada siswa kelas I SLB-C YPALB Karanganyar tahun pelajaran 2008/2009.
digilib.uns.ac.id pustaka.uns.ac.id
commit to users
vi
ABSTRACT
Warsiti. EFFORT TO OVERCOME HYPERAKTIVITY BY SERVING SOCIAL
PRIVATE GUIDANCE TO CHILDREN WHO SUFFERING FROM
INSTRURBANCE OF CONCENTRATING ATTENTION CLASS I SLB/C
YPALB KARANGANYAR IN THE SCHOOL YEAR 2008/2009”. Thesis,
Surakarta: The Faculty of Teacher Training and Education, Sebelas Maret
University, July 2010.
The aim of this research is to overcome hyperactivity know serving social
private guidance to children who suffering from disturbance of concentrating
attention class I SLB/C YPALB Karanganyar in the school year 2008/2009.
The used in this research is Classroom Action Research (CAR) namely the
study that in carried out by a teacher in the my classroom by stressing on the
perfectness or increasing practice and process in teaching social private guidance.
The subject of this study is all of the mentally retarded class I semester II SLB-C
YPALB Karanganyar in the school year 2008/2009 that consists of 3 students. To
analyze the data this study uses comparative analysis technique, it means that
events/happenings that appear are compared and then described in the assessment
data in this form of value. From the percentage it is described that is tends toward
teacher’s action and reaction as well as the student’s studying achievement.
From the Classroom Action Research that has been carried out, it can be
concluded that by serving social private guidance can overcome hyperactivity to
children who suffering from disturbance of concentrating attention class I SLB/C
YPALB Karanganyar in the school year 2008/2009.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
vii
MOTTO
Kurang cerdas dapat diperbaiki dengan belajar, kurang cakap dapat diperbaiki
dengan pengalaman, tetapi kurang jujur sulit memperbaikinya sebab kejujuran
hanya dimiliki oleh orang-orang yang bermental sehat.
( Bung Hatta )
digilib.uns.ac.id pustaka.uns.ac.id
commit to users
viii
PERSEMBAHAN
Skripsi ini kupersembahkan kepada:
- Suami tercinta.
- Anak-anak tersayang.
- Rekan-rekan PLB FKIP UNS.
- Murid-murid yang kusayangi.
- Almamater.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
ix
KATA PENGANTAR
Segala puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT., atas rahmat
dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Penelitian Tindakan Kelas
(PTK) ini untuk memenuhi sebagian persyaratan untuk mendapatkan gelar Sarjana
Pendidikan pada Program Studi Pendidikan Luar Biasa, Jurusan Ilmu Pendidikan,
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Banyak hambatan yang menimbulkan kesulitan dalam penyelesaian
penulisan penelitian tindakan kelas ini, namun berkat bantuan dari berbagai pihak
akhirnya kesulitan-kesulitan yang timbul dapat diatasi. Untuk itu, atas segala
bentuk bantuan yang telah diberikan, penulis mengucapkan terima kasih kepada
yang terhormat:
1. Prof. Dr. M. Furqon Hidayatullah, M.Pd., Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta yang telah memberi ijin
kepada penulis untuk melaksanakan penelitian.
2. Drs. R. Indianto, M.Pd., Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan telah memberikan
bimbingan dan pengarahan sehingga skripsi ini dapat terselesaikan.
3. Drs. H.A. Salim Choiri, M.Kes., Ketua Program Studi Pendidikan Luar Biasa
yang telah memberikan ijin penyusunan skripsi.
4. Drs. Maryadi, M.Ag., selaku pembimbing I yang telah memberikan petunjuk
kepada penulis sehingga skripsi ini dapat diselesaikan.
5. Drs. Sudakiem, M.Pd., selaku pembimbing II yang telah memberikan petunjuk
kepada penulis selama melaksanakan penelitian tindakan kelas.
6. Ambar Setyowati Sri H.,S.Pd.,M.Pd., selaku Kepala SLB-C YPALB
Karanganyar yang telah memberikan ijin tempat penelitian dan informasi yang
dibutuhkan penulis.
7. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan penelitian
tindakan kelas ini.
Dalam penyusunan skripsi ini, penulis menyadari masih ada kekurangan,
karena keterbatasan pengetahuan yang ada dan tentu hasilnya juga masih jauh dari
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
x
kesempurnaan. Oleh karena itu segala saran dan kritik yang bersifat membangun
sangat penulis harapkan.
Semoga kebaikan Bapak, Ibu, mendapat pahala dari Allah SWT., dan
menjadi amal kebaikan yang tiada putus-putusnya dan semoga skripsi ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak yang berkepentingan.
Surakarta, Juli 2009
Penulis
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
xi
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i
HALAMAN PENGAJUAN ............................................................................ ii
HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ iii
HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... iv
HALAMAN ABSTRAK ................................................................................. v
HALAMAN ABSTRACT .............................................................................. vi
HALAMAN MOTTO ..................................................................................... vii
HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... viii
KATA PENGANTAR .................................................................................... ix
DAFTAR ISI ................................................................................................... xi
DAFTAR TABEL ........................................................................................... xiii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xiv
DAFTAR GRAFIK ......................................................................................... xv
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... xvi
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah ........................................................... 1
B. Perumusan Masalah .................................................................. 4
C. Tujuan Penelitian ...................................................................... 4
D. Manfaat Penelitian .................................................................... 5
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Kajian Teori ............................................................................... 6
1. Anak Hiperaktif .................................................................. 6
2. Bimbingan Pribadi Sosial ................................................... 15
B. Kerangka Berpikir .................................................................... 22
C. Hipotesis Tindakan ................................................................... 23
BAB III. METODE PENELITIAN
A. Setting Penelitian ...................................................................... 24
B. Subyek Penelitian ...................................................................... 25
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
xii
Halaman
C. Sumber Data .............................................................................. 25
D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data ......................................... 25
E. Analisis Data.............................................................................. 26
F. Prosedur Penelitian ................................................................... 27
G. Indikator Kinerja ....................................................................... 29
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Pelaksanaan Penelitian ............................................................... 30
B. Hasil Penelitian .......................................................................... 40
C. Pembahaan Hasil Penelitian ....................................................... 43
BAB V SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan .................................................................................... 45
B. Saran .......................................................................................... 45
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 46
LAMPIRAN-LAMPIRAN ............................................................................... 48
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
xiii
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Prosedur Penelitian ........................................................................ 28
Tabel 2. Frekuensi Kemunculan Tingkahlaku Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C YPALB pada Siklus I ......................................................... 33
Tabel 3. Frekuensi Kemunculan Tingkahlaku Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C YPALB pada Siklus II ........................................................ 36
Tabel 4. Frekuensi Kemunculan Tingkahlaku Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C YPALB pada Kondisi Awal (Pre Test) ............................... 38
Tabel 5. Perbandingan Frekuensi Kemunculan Tingkahlaku Hiperaktivitas
Sebelum dan Sesudah Tindakan Siklus I ........................................ 39
Tabel 6. Perbandingan Frekuensi Kemunculan Tingkahlaku Hiperaktivitas
Sebelum dan Sesudah Tindakan Siklus II ...................................... 41
Tabel 7. Tingkahlaku Hiperaktivitas Siswa Setip Siklus Melalui Layanan
Bimbingan Pribadi Sosial ............................................................... 42
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
xiv
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Bagan Kerangka Pemikiran ........................................................ 23
Gambar 2. Model Dasar Penelitian Tindakan Kelas .................................... 27
digilib.uns.ac.id pustaka.uns.ac.id
commit to users
xv
DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik 1. Frekuensi Kemunculan Hiperaktivitas Siswa Kelas I SLB-C
Karanganyar pada Siklus I ............................................................. 33
Grafik 2. Frekuensi Kemunculan Hiperaktivitas Siswa Kelas I SLB-C
Karanganyar pada Siklus II ........................................................... 37
Grafik 3. Frekuensi Kemunculan Hiperaktivitas Siswa Kelas I SLB-C
Karanganyar pada Kondisi Awal .................................................. 38
Grafik 4. Penurunan Tingkahlaku Hiperaktivitas Setiap Siklus .................. 42
digilib.uns.ac.id pustaka.uns.ac.id
commit to users
xvi
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1. Jadwal Kegiatan Penelitian ....................................................... 48
Lampiran 2. Kisi-kisi Tingkahlaku Hiperaktivitas Siswa Kelas I SLB/C
YPALB Karanganyar ............................................................... 49
Lampiran 3. Lembar Pengamatan (Pre Test) Fekuensi Tingkahlaku
Hiperaktivitas ........................................................................... 50
Lampiran 4. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Siklus I ................ 53
Lampiran 5. Lembar Pengamatan Siklus I Fekuensi Tingkahlaku
Hiperaktivitas ........................................................................... 56
Lampiran 6. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Siklus II .............. 59
Lampiran 7. Lembar Pengamatan Siklus II Fekuensi Tingkahlaku
Hiperaktivitas ........................................................................... 62
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
xvii
kemandirian siswa melalui pembelajaran bina diri dapat dijelaskan sebagai
berikut: 1) Berdasarkan nilai awal, diketahui skor tingkahlaku hiperaktifitas ketiga
siswa tersebut meliputi: subyek I (MS) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak
26 kali, subyek II (RN) sebanyak 24 kali, dan subyek III (WD) sebanyak 22 kali,
pada siklus I mengalami penurunan antara 30,77% - 44,45%, dengan upaya guru
melakukan perbaikan terhadap layanan bimbinga pribadi sosial pada siklus II
mengalami penurunan antara di atas 61,54% - 72,73% yang diasumsikan telah
mencapai indikator pencapaian tujuan penurunan perilaku hiperaktivitas mencapai
60% ke atas. 2) Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas hipotesis tindakan yang
diajukan yang berbunyi ”Melalui pemberian layanan bimbingan pribadi sosial
dapat mengatasi hiperaktivitas pada anak gangguan pemusatan perhatian kelas I
SLB/C YPALB Karanganyar Tahun Pelajaran 2008/2009” terbukti kebenarannya.
Semakin sering guru memberilan layanan bimbingan pribadi sosial, maka perilaku
hiperaktivitas akan semakin menurun.
From the Classroom Action Research that has been carried out, it can be
concluded that the student’s being independent be teaching self educating can be
explained as follows: 1) Based on the early value, it is known that score of
hyperactive behaviour of those three students includes: subject I (MS) the
frequency of his behaviour is 26 times, subject II (RN) it is 24 times, and subject
III (WD) is 22 times. In the cycle I it decreases between 30,77%-44,45%. By
teacher’s effort to improve the serving of social private guidance in the cycle II it
decreases between 61,54%-72,73%. It is assumed that it has got the indicator of the
aim to decrease hyperactive behaviour to 60% up. 2) Based on the resulf of
classroom action research, the action hypothesis that is proposed says. By serving
social private guidance can overcome hyperactivity to children who suffering from
disturbance of concentrating attention class I SLB/C YPALB Karanganyar in the
school year 2008/2009. Proves its truth. More and more the teacher often gives the
serve of social private guidance, so the hyperactive behaviour will decrease.
Serving social private guidance to the students of class I SLB-C YPALB
Karanganyar in the school year 2008/2009 proves that it can decrease the student’s
hyperactive behaviour, gives fun as well as attract the interest of the mentally
retarded class I SLB-C YPALB Karanganyar in the school year 2008/2009 in
following social private guidance serve.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Amanat hak atas pendidikan bagi penyandang berkelainan atau ketunaan
ditetapkan dalam Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional Pasal 32 yaitu: “Pendidikan khusus (pendidikan luar biasa) merupakan
pendidikan bagi peserta didik yang memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti
proses pembelajaran karena kelainan fisik, emosional, mental, sosial” (UU
Sisdiknas, 2003: 21). Ketetapan dalam Undang-undang No. 20 Tahun 2003
tersebut bagi anak penyandang kelainan sangat berarti karena memberi landasan
yang kuat bahwa anak berkelainan perlu memperoleh kesempatan yang sama
sebagaimana yang diberikan kepada anak normal lainnya dalam hal pendidikan dan
pengajaran.
Dengan memberikan kesempatan yang sama kepada anak berkelainan untuk
memperoleh pendidikan dan pengajaran, berarti memperkecil kesenjangan angka
partisipasi pendidikan anak normal dengan anak berkelainan. Untuk bisa
memberikan layanan pendidikan yang relevan dengan kebutuhannya, guru perlu
memahami sosok anak berkelainan, jenis dan karakteristik, etiologi penyebab
kelainan, dampak psikologis serta prinsip-prinsip layanan pendidikan anak
berkelainan. Hal ini dimaksudkan agar guru memiliki wawasan yang tepat tentang
keberadaan anak berkelainan mental, dalam hal ini anak tuna grahita sebagai sosok
individu masih berpotensi dapat terlayani secara maksimal
Setiap satuan pendidikan jalur pendidikan di sekolah harus menyediakan
sarana belajar yang sesuai kurikulum sekolah. Kurikulum sekolah disusun untuk
mewujudkan tujuan pendidikan nasional dengan memperhatikan tahap
pengembangan siswa dan kesesuaian dengan lingkungan, kebutuhan pendidikan
nasional, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kesenian, sesuai
dengan jenis dan jenjang masing-masing satuan pendidikan.
Isi kurikulum merupakan susunan bahan kajian dan pelajaran untuk
mencapai tujuan penyelenggaraan satuan pendidikan yang bersangkutan dalam
1
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
2
rangka upaya pencapaian tujuan pendidikan nasional. Isi kurikulum pendidikan
dasar memuat sekurang-kurangnya bahan kajian dan pelajaran tentang: pendidikan
agama, pendidikan kewarganegaraan, bahasa Indonesia, membaca dan menulis,
matematika (termasuk menghitung), pengantar sains dan teknologi, ilmu bumi,
sejarah nasional dan sejarah umum, kerajinan tangan dan kesenian, pendidikan
jasmani dan kesehatan, menggambar, serta bahasa Inggris.
Upaya mencapai tujuan pendidikan nasional tidak hanya ditujukan kepada
anak normal pada umumnya yang duduk di bangku Sekolah Dasar, tetapi juga
ditujukan kepada siswa Sekolah Luar Biasa, termasuk kepada anak yang memiliki
kelainan gangguan pemusatan perhatian yaitu anak yang hiperaktivitas. Menurut
Sani Budiantini Herawan yang dikutip oleh Ferdinand Zaviera (2008: 14),
"Ditinjau secara psikologis, hiperaktif adalah gangguan tingkah laku yang tidak
normal, disebabkan disfungsi neurologis dengan gejala utama tidak mampu
memusatkan perhatian." Anak dengan gangguan hiperaktivitas tidak bisa
berkonsentrasi lama lebih dari lima menit. Dengan kata lain, ia tidak bisa diam
dalam waktu lama dan mudah teralihkan perhatiannya kepada hal lain.
Gangguan hiperaktif merupakan salah satu kelainan yang sering dijumpai
pada perilaku anak. Angka kejadian kalainan di masyarakat umum 3-10%, di AS
3-7%, di Jerman, Kanada, dan Selandia Baru 5-10%. Diagnostic and Statistik
Manual (DSM-IV) menyebutkan anak usia sekolah antara 3-5%, di Indonesia
belum ada angka yang pasti, meskipumn kelainan ini cukup banyak terjadi
(Prasetyono, 20087:98).
Anak-anak yang hiperaktivitas menunjukan kelakuan yang agresif, perilaku
yang aneh, tampak tanpa rasa bersalah atau tidak disukai, dan berprestasi buruk di
sekolah. Mereka menunjukan pengendalian diri yang lemah dan impulsivitas yang
lebih besar. Anak hiperaktif lebih berisik, kacau, berantakan, kurang bertanggung
jawab, dan tidak matang dalam berpikir. Tidak semua anak hiperaktif tampak
berperilaku dengan cara yang sama, dan sebagai guru harus peka dengan
perbedaan-perbedaan mereka. Jenis intervensi yang dipilih harus didasarkan pada
kebutuhan-kebutuhan spesifik anak.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
3
Menangani anak hiperaktif memang butuh kesabaran yang luar biasa, juga
kesadaran untuk senantiasa tak merasa lelah, demi kebaikan anak didik. Anak
hiperaktif memang selalu bergerak, nakal, tak bisa berkosentrasi. Keinginannya
harus segera dipenuhi. Mereka juga kadang impulsif atau melakukan sesuatu secara
tiba-tiba tanpa dipikir lebih dahulu. Gangguan perilaku ini biasanya terjadi pada
anak usia prasekolah dasar, atau sebelum mereka berusia 7 tahun.
Temperamen seorang anak adalah suatu karakteristik yang hidup dan
dinamis, meski terkadang pada seorang anak lebih dinamis dibandingkan anak lain.
Bila terjadi peningkatan aktifitas motorik yang berlebihan pada seorang anak
dibandingkan anak lain sebayanya, maka sering kali 'si-anak' dikeluhkan sebagai
hiperaktif oleh orang tuanya. Penilaian semacam ini sangat subyektif dan
tergantung dari standar yang dipakai oleh orang tua dalam menilai tingkat aktifitas
normal seorang anak. Anggapan bahwa si-anak 'hiperaktif' mungkin tidak tepat jika
hanya karena si-anak menunjukkan tanda-tanda 'nakal' dan 'bikin ribut' pada saat
tertentu tetapi secara keseluruhan menunjukkan aktifitas yang normal. Dalam hal
'anak-ini' justru kepada orang tuanya yang harus diberikan pengertian dan
pengetahuan tentang bagaimana membimbing dan mengarahkan secara benar
seorang anak dengan pola perilaku yang 'menurut orang tua' berlebihan.
Dengan memahami karakteristik siswa hiperaktif, maka guru diharapkan
dapat memanfaatkan layanan bimbingan yang tepat kepada siswa hiperaktif.
Layanan bimbingan merupakan salah satu bentuk layanan bimbingan yang penting
diselenggarakan di sekolah. Menurut Djono R., Chosiyah, dan A. Syamsuri (2001:
51), “layanan bimbingan merupakan kegiatan yang harus dilakukan oleh guru,
karena guru dalam tugas sehari-hari selalu menghadapi siswa yang sedang belajar.”
Pengalaman menunjukkan bahwa kegagalan-kegagalan yang dialami siswa dalam
belajar tidak selalu disebabkan oleh kebodohan atau rendahnya inteligensi. Sering
kegagalan itu terjadi disebabkan mereka tidak dapat mendapat layanan bimbangan
yang tidak tepat.
Layanan bimbingan bagi siswa hiperaktif di sekolah dapat dilakukan
melalui pemberian layanan bimbingan pribadi sosial.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
4
Bimbingan bina pribadi dan sosial adalah suatu proses pemberian bantuan
kepada individu anak dengan gangguan emosi dan sosial untuk mengatasi
kesulitan-kesulitan atau masalah yang bersifat pribadi dan sosial sebagai
akibat dari kekurangmampuan anak dalam penyesuaian diri dengan
lingkungannya (Salim Choiri dan Munawir Yusuf, 2008: 86).
Layanan bimbingan pribadi sosial meliputi: membina rasa ke-Tuhanan dan
budi pekerti, membina daya pengenalan diri, membina emosi, membina kehendak
anak, dan membina kemampuan sosialisasi.
Bimbingan sebagai suatu proses mengandung pengertian bahwa kegiatan
bimbingan itu bukan merupakan kegiatan yang dilakukan secara kebetulan,
insidentil, sewaktu-waktu, tidak disengaja, melainkan suatu kegiatan yang
dilakukan secara sistematis, sengaja terencana, dan kontinyu yang mengarah pada
pencapaian tujuan.
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, penulis tertarik untuk
mengadakan penelitian tindakan kelas dengan judul: UPAYA MENGATASI
HIPERAKTIVITAS MELALUI PEMBERIAN LAYANAN BIMBINGAN
PRIBADI SOSIAL PADA ANAK GANGGUAN PEMUSATAN PERHATIAN
KELAS I SLB/C YPALB KARANGANYAR TAHUN PELAJARAN 2008/2009.
.
B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan pembatasan masalah seperti telah diuraikan
di depan, maka dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut: “Apakah melalui
pemberian layanan bimbingan pribadi sosial dapat mengatasi hiperaktivitas pada
anak gangguan pemusatan perhatian kelas I SLB/C YPALB Karanganyar Tahun
Pelajaran 2008/2009?.”
C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian untuk mengatasi hiperaktivitas melalui
pemberian layanan bimbingan pribadi sosial pada anak gangguan pemusatan
perhatian kelas I SLB/C YPALB Karanganyar Tahun Pelajaran 2008/2009.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
5
D. Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dalam penelitian ini adalah:
1. Manfaat Teoritis
Untuk membuktikan kebenaran hipotesis tindakan yang telah diajukan dalam
penelitian ini dan pengembangan ilmu pengetahuan pada umumnya.
2. Manfaat Praktis
a. Mencari solusi permasalahan yang dialami anak kelas I SLB/C YPALB
Karanganyar dalam mengatasi hipervaktivitas.
b. Menemukan alternatif untuk mengatasi anak hiperaktivitas pada siswa kelas I
SLB/C YPALB Karanganyar.
c. Layanan bimbingan pribadi sosial dapat dijadikan prediktor mengatasi anak
hiperaktivitas, sehingga siswa dapat belajar mengikuti pelajaran di sekolah
dan di rumah.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
6
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Kajian Teori
1. Anak Hiperaktif
a. Pengertian Hiperaktif
Gangguan pemusatan perhatian sering disebut ADHD (Attention Deficit
Hyperactive Disorder), gangguan ini ditandai dengan ketidakmampuan anak
untuk memusatkan perhatiannya pada sesuatu yang dihadapi, sehingga rentang
perhatiannya sangat singkat waktunya dibandingkan dengan anak lain yang
seusianya.
Menurut Sani Budiantini Herawan yang dikutip oleh Ferdinand Zaviera
(2008: 14), "Ditinjau secara psikologis, hiperaktif adalah gangguan tingkah laku
yang tidak normal, disebabkan disfungsi neurologis dengan gejala utama tidak
mampu memusatkan perhatian." Anak dengan gangguan hiperaktivitas tidak
bisa berkonsentrasi lama lebih dari lima menit. Dengan kata lain, ia tidak bisa
diam dalam waktu lama dan mudah teralihrkan perhatiannya kepada hal lain.
Menurut Grant L. Martin (1998:21), "Anak-anak dengan hiperaktivitas
menunjukkan kelakuan yang agresif, perilaku yang aneh, tampak tanpa rasa
bersalah atau tidak disukai, dan berprestasi buruk di sekolah." Sedangkan
menurut Prasetyono (2008: 100-101):
Hiperaktif adalah suatu peningkatan aktivitas motorik hingga pada
tingkatan tertentu dan menyebabkan gangguan perilaku yang terjadi pada
dua tempat dan suasana yang berbeda. Aktivitas anak tidak lazim,
cenderung berlebihan dan ditandai dengan gangguan perasaan gelisah,
selalu menggerak-gerakkan jari-jari tangan, kaki, pensil, tidak dapat
duduk dengan tenang, dan selalu meninggalkan tempat duduknya
meskipun seharunya ia duduk dengan tenang.
Menurut Widodo Judarwanto (2009: 1):
Gangguan pemusatan perhatian sering disebut sebagai ADHD (Attention
Deficit Hyperactive Disorders). Gangguan ini ditandai dengan adanya
ketidakmampuan anak untuk memusatkan perhatiannya pada sesuatu
yang dihadapi, sehingga rentang perhatiannya sangat singkat waktunya
dibandingkan anak lain yang seusia, biasanya disertai dengan gejala
6
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
7
hiperaktif dan tingkah laku yang impulsif. Kelainan ini dapat
mengganggu perkembangan anak dalam hal kognitif, perilaku, sosialisasi
maupun komunikasi.
Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa anak
hiperaktif atau gangguan pemusatan perhatian sering disebut sebagai ADHD
(Attention Deficit Hyperactive Disorders) adalah suatu peningkatan aktifitas
motorik hingga pada tingkatan tertentu yang menyebabkan gangguan perilaku
yang terjadi, setidaknya pada dua tempat dan suasana yang berbeda. Aktifitas
anak yang tidak lazim dan cenderung berlebihan yang ditandai dengan
gangguan perasaan gelisah, selalu menggerak-gerakkan jari-jari tangan, kaki,
pensil, tidak dapat duduk dengan tenang dan selalu meninggalkan tempat
duduknya meskipun pada saat dimana dia seharusnya duduk degan tenang..
Terminologi lain yang dipakai mencakup beberapa kelainan perilaku meliputi
perasaan yang meletup-letup, aktifitas yang berlebihan, suka membuat
keributan, membangkang dan destruktif yang menetap.
b. Penyebab Anak Hiperaktif
Penyebab pasti dan patologi ADHD masih belum terungkap secara jelas.
Seperti halnya gangguan autism, ADHD merupakan statu kelainan yang bersifat
multi faktorial. Banyak faktor yang dianggap sebagai penyebab gangguan ini,
diantaranya adalah:
Faktor genetik, perkembangan otak saat kehamilan, perkembangan otak
saat perinatal, tingkat kecerdasan (IQ), terjadinya disfungsi metabolisme,
ketidak teraturan hormonal, lingkungan fisik, sosial dan pola pengasuhan
anak oleh orang tua, guru dan orang-orang yang berpengaruh di
sekitarnya (Prasetyono, 2008: 102).
Faktor genetik tampaknya memegang peranan terbesar terjadinya
gangguan perilaku ADHD. Beberapa penelitian yang dilakukan ditemukan
bahwa hiperaktifitas yang terjadi pada seorang anak selalu disertai adanya
riwayat gangguan yang sama dalam keluarga setidaknya satu orang dalam
keluarga dekat. Didapatkan juga sepertiga ayah penderita hiperaktif juga
menderita gangguan yang sama pada masa kanak mereka. Orang tua dan
saudara penderita ADHD mengalami resiko 2-8 kali lebih mudah terjadi
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
8
ADHD, kembar monozygotic lebih mudah terjadi ADHD dibandingkan kembar
dizygotic juga menunjukkan keterlibatan faktor genetic di dalam gangguan
ADHD. "Keterlibatan genetik dan kromosom memang masih belum diketahui
secara pasti. Beberapa gen yang berkaitan dengan kode reseptor dopamine dan
produksi serotonin, termasuk DRD4, DRD5, DAT, DBH, 5-HTT, dan 5-HTR1B,
banyak dikaitkan dengan ADHD" (Widodo Judarwanto, 2009: 4)
Penderita ADHD dengan gangguan saluran cerna sering berkaitan
dengan penerimaan reaksi makanan tertentu. Teori tentang alergi terhadap
makanan, teori feingold yang menduga bahwa salisilat mempunyai efek kurang
baik terhadap tingkah laku anak, serta teori bahwa gula merupakan substansi
yang merangsang hiperaktifitas pada anak. Disebutkan antara lain tentang teori
megavitamin dan ortomolecular sebagai terapinya
Kerusakan jaringan otak atau 'brain damage yang diakibatkan oleh
trauma primer dan trauma yang berulang pada tempat yang sama. Kedua teori
ini layak dipertimbangkan sebagai penyebab terjadinya syndrome hiperaktifitas
yang oleh penulis dibagi dalam tiga kelompok. Dalam gangguan ini terjadinya
penyimpangan struktural dari bentuk normal oleh karena sebab yang bermacammacam
selain oleh karena trauma. Gangguan lain berupa kerusakan susunan
saraf pusat (SSP) secara anatomis seperti halnya yang disebabkan oleh infeksi,
perdarahan dan hipoksia.
Perubahan lainnya terjadi gangguan fungsi otak tanpa disertai perubahan
struktur dan anatomis yang jelas. Penyimpangan ini menyebabkan terjadinya
hambatan stimulus atau justru timbulnya stimulus yang berlebihan yang
menyebabkan penyimpangan yang signifikan dalam perkembangan hubungan
anak dengan orang tua dan lingkungan sekitarnya.
Dari beberapa penyebab anak hiperaktif atau ADHD di atas dapat
disimpulkan bahwa bukti utama menunjukkan berkurangnya kegiatan pada
daerah-daerah tertentu otak dan keturunan sebagai penyebab yang paling
mungkin dari sebagian besar bentuk gangguan perhatian. Kemudahan
mengalami gangguan dan ketiadaan perhatian, dari sudut pandang fungsi otak,
adalah kegagalan untuk menghentikan atau menghilangkan pikiran-pikiran
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
9
internal yang tidak diinginkan atau stimulus-stimulus luar. Kesulitan anak
ADHD dengan hiperaktivitas dan perilaku impulsif mungkin berasal dari
masalah cuping depan yang membuat anak tersebut tidak dapat menunggu,
menunda pemuasan, dan menghambat tindakan. Semua karakteristik ini
kemudian dapat mengganggu ingatan dan kemampuan anak untuk belajar dan
mengolah informasi secara efisien.
c. Gejala Anak Hiperaktif
Terdapat beberapa gejala utama pada anak hiperaktif atau anak dengan
gangguan pemusatan perhatian sering disebut sebagai ADHD. Dari beberapa
literatur dapat dijelaskan sebagai berikut:
Menurut Handojo (2006:19-20), anak hiperaktif atau anak dengan
gangguan pemusatan perhatian sering disebut sebagai ADHD sebagaimana yang
tercantum di dalam "Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders"
terdiri dari tiga gejala utama, yaitu: 1) Inatensivitas atau tidak ada perhatian atau
tidak menyimak; 2) Impulsivitas atau tidak sabaran, bisa impulsif motorik dan
impulsif verbal atau kegnitif; dan 3) Hiperaraktivitas, atau tidak bisa diam.
Dari ketiga gejala tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:
1) Inatensivitas atau tidak ada perhatian atau tidak menyimak, terdiri dari:
a) Gagal menyimak hal yang rinci.
b) Kesulitan bertahan pada satu aktivitas.
c) Tidak mendengarkan sewaktu diajak bicara.
d) Sering tidak mengikuti instruksi.
e) Kesulitan mengatur jadwal tugas dan kegiatan.
f) Sering menghindar dari tugas yang memerlukan perhatian lama.
g) Sering kehilangan barang yang dibutuhkan untuk tugas.
h) Sering beralih perhatian oleh stimulus dari luar.
i) Sering pelupa dalam kegiatan sehari-hari.
2) Impulsivitas atau tidak sabaran, bisa impulsif motorik dan impulsif verbal
atau kegnitif, terdiri dari:
a) Sering memberi jawaban sebelum pertanyaan selesai.
b) Sering mengalami kesulitan menunggu giliran.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
10
c) Sering memotong atau menyela orang lain.
d) Sembrono, melakukan tindakan berbahaya tanpa pikir panjang.
e) Sering berteriak di kelas.
f) Tidak sabaran.
g) Usil, suka mengganggu anak lain.
h) Permintaannya harus segera dipenuhi.
i) Mudah frustasi dan putus asa.
3) Hiperaraktivitas, atau tidak bisa diam; terdiri dari:
a) Sering menggerakkan kaki atau tangan dan sering menggeliat.
b) Sering meninggalkan tempat duduk di kelas.
c) Sering berlari dan memanjat.
d) Mengalami kesulitan melakukan kegiatan dengan tenang.
e) Sering bergerak seolah diatur oleh motor penggerak.
f) Sering bicara berlebihan.
Menurut Grant L. Martin (1998:25-26) kriteria diagnostik untuk ADHD
adalah sebagai berikut:
Gejala-gejala kurang perhatian:
1) Sering gagal berfokus pada hal-hal detail atau membuat kecerobohan
dalam pekerjaan sekolah, pekerjaan, atau kegiatan-kegiatan lainnya.
2) Sering kesulitan dalam mempertahakan perhatian pada tugas atau
kegiatan bermain.
3) Sering tampak seperti tidak mendengarkan bila diajak berbicara secara
langsung.
4) Sering tidak mengikuti instruksi-instruksi dan gagal menyelesaikan
pekerjaan sekolah, tugas-tugas, atau kewajiban-kewajiban di tempat
kerja (bukan karena perilaku oposisional atau kegagalan memahami
instruksi).
5) Sering mengalami kesulitan mengatur tugas dan kegiatan.
6) Sering menghindari, tidak menyukai, atau enggan terlibat dalam
tugas-tugas yang menggunakan usaha mental berkelanjutan (seperti
pekerjaan sekolah atau pekerjaan rumah).
7) Sering kehilangan barang-barang yang diperlukan untuk tugas atau
kegiatan (misalnya mainan, tugas-tugas sekolah, pensil, buku, dan
lain-lain).
8) Mudah terganggu oleh stimulus-stimulus luar.
9) Sering lupa akan kegiatan sehari-hari.
Gejala hiperaktivitas-Impulsivitas:
Hiperaktivitas
1) Sering resah dengan menggerak-gerakkan tangan atau kaki atau
bergeliang-geliut di tempat duduk.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
11
2) Sering meninggalkan tempat duduk di ruang kelas atau dalam situasisituasi
lain di mana ia diharapkan untuk duduk diam.
3) Sering berlari ke sana kemari pada situasi di mana hal itu tidak
pantas.
4) Sering mengalami kesulitan bermain atau kesulitan melakukan
kegiatan-kegiatan santai.
5) Sering bertindak seolah "digerakkan oleh motor".
6) Sering berbicara dengan berlebihan.
Impulsivitas
1) Sering melontarkan jawaban sebelum pertanyaan selesai diajukan.
2) Sering mengalami kesulitan menunggu giliran.
3) Sering menyela atau menganggap orang lain (misalnya memotong
percakapan atau permainan).
Untuk dapat disebut memiliki gangguan hiperaktif, harus ada tiga gejala
utama yang nampak dalam perilaku seorang anak, yaitu inatensi, hiperaktif, dan
impulsif. Inatensi atau pemusatan perhatian yang kurang dapat dilihat dari
kegagalan seorang anak dalam memberikan perhatian secara utuh terhadap
sesuatu. Anak tidak mampu mempertahankan konsentrasinya terhadap sesuatu,
sehingga mudah sekali beralih perhatian dari satu hal ke hal yang lain.
Gejala hiperaktif dapat dilihat dari perilaku anak yang tidak bisa diam.
Duduk dengan tenang merupakan sesuatu yang sulit dilakukan. Ia akan bangkit
dan berlari-lari, berjalan ke sana kemari, bahkan memanjat-manjat. Di samping
itu, ia cenderung banyak bicara dan menimbulkan suara berisik.
Gejala impulsif ditandai dengan kesulitan anak untuk menunda respon.
Ada semacam dorongan untuk mengatakan/melakukan sesuatu yang tidak
terkendali. Dorongan tersebut mendesak untuk diekspresikan dengan segera dan
tanpa pertimbangan. Contoh nyata dari gejala impulsif adalah perilaku tidak
sabar. Anak tidak akan sabar untuk menunggu orang menyelesaikan
pembicaraan. Anak akan menyela pembicaraan atau buru-buru menjawab
sebelum pertanyaan selesai diajukan. Anak juga tidak bisa untuk menunggu
giliran, seperti antri misalnya. Sisi lain dari impulsivitas adalah anak berpotensi
tinggi untuk melakukan aktivitas yang membahayakan, baik bagi dirinya sendiri
maupun orang lain.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
12
d. Penanganan Anak Hiperaktif
Diagnosa hiperaktifitas tidak dapat dibuat hanya berdasarkan informasi
sepihak dari orang tua penderita saja tetapi setidaknya informasi dari sekolah,
serta penderita harus dilakukan pemeriksaan meskipun saat pemeriksaan
penderita tidak menunjukkan tanda-tanda hiperaktif dengan mempertimbangkan
situasi dan kondisi saat pemeriksaan dan kemungkinan hal lain yang mungkin
menjadi pemicu terjadinya hiperaktifitas. Pada beberapa kasus bahkan
membutuhkan pemeriksaan psikometrik dan evaluasi pendidikan.
Hingga saat ini belum ada suatu standard pemeriksaan fisik dan
psikologis untuk hiperaktifitas. Ini berarti pemeriksaan klinis haruslah dilakukan
dengan sangat teliti meskipun belum ditemukan hubungan yang jelas antara
jenis pemeriksaan yang dilakukan dengan proses terjadinya hiperasktifitas.
Beragam kuesioner dapat disusun untuk membantu mendiagnosa, namun yang
terpenting adalah perhatian yang besar dan pemeriksaan yang terus-menerus,
karena tidak mungkin diagnosa ditegakkan hanya dalam satu kali pemeriksaan.
Melihat penyebab ADHD yang belum pasti terungkap dan adanya
beberapa teori penyebabnya, maka tentunya terdapat banyak terapi atau cara
dalam penanganannya sesuai dengan landasan teori penyebabnya.
Terapi medikasi atau farmakologi adalah penanganan dengan
menggunakan obat-obatan. Terapi ini hendaknya hanya sebagai penunjang dan
sebagai kontrol terhadap kemungkinan timbulnya impuls-impuls hiperaktif yang
tidak terkendali (Prasetyono, 2008: 117). Sebelum digunakannya obat-obat ini,
diagnosa ADHD haruslah ditegakkan lebih dulu dan pendekatan terapi okupasi
lainnya secara simultan juga harus dilaksanakan, sebab bila hanya
mengandalkan obat ini tidak akan efektif.
Terapi nutrisi dan diet banyak dilakukan dalam penanganan penderita.
Diantaranya adalah keseimbangan diet karbohidrat, penanganan gangguan
pencernaan (Widodo Judarwanto, 2009: 14), penanganan alergi makanan atau
reaksi simpang makanan lainnya.
Terapi yang diterapkan terhadap penderita ADHD haruslah bersifat
holistik dan menyeluruh. Penanganan ini harus melibatkan multi disiplin ilmu
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
13
yang dikoordinasikan antara dokter, orangtua, guru dan lingkungan yang
berpengaruh terhadap penderita. Untuk mengatasi gejala gangguan
perkembangan dan perilaku pada penderita ADHD yang sudah ada dapat
dilakukan dengan terapi okupasi.
Ada beberapa terapi okupasi untuk memperbaiki gangguan
perkembangan dan perilaku pada anak yang mulai dikenalkan oleh
beberapa ahli perkembangan dan perilaku anak di dunia, diantaranya
adalah sensory Integration (AYRES), snoezelen, neurodevelopment
Treatment (BOBATH), modifukasi Perilaku, terapi bermain dan terapi
okupasi lainnya (Widodo Judarwanto, 2009: 14).
Kebutuhan dasar anak dengan gangguan perkembangan adalah sensori.
Pada anak dengan gangguan perkembangan sensorinya mengalami gangguan
dan tidak terintegrasi sensorinya. Sehingga pada anak dengan gangguan
perkembangan perlu mendapatkan pengintegrasian sensori tersebut. Dengan
terapi sensori integration.
Sensori integration adalah pengorganisasian informasi melalui beberapa
jenis sensori di anataranya adalah sentuhan, gerakan, kesadaran tubuh
dan grafitasi, penglihatan, pendengaran, pengecapan, dan penciuman
yang sangat berguna untuk menghasilkan respon yang bermakna
(Widodo Judarwanto, 2009: 17).
Lebih lanjut menurut Prasetyono (2008: 119):
Terapi modifikasi perilaku harus melalui pendekatan perilaku secara
langsung, dengan lebih memfokuskan pada perunahan secara spesifik.
Pendekatan ini cukup berhasil dalam mengajarkan perilaku yang
diinginkan, berupa interaksi sosial, bahasa dan perawatan diri sendiri.
Selain itu juga akan mengurangi perilaku yang tidak diinginkan, seperti
agrsif, emosi labil, self injury dan sebagainya. Modifikasi perilaku, merupakan
pola penanganan yang paling efektif dengan pendekatan positif dan dapat
menghindarkan anak dari perasaan frustrasi, marah, dan berkecil hati menjadi
suatu perasaan yang penuh percaya diri.
Terapi bermain sangat penting untuk mengembangkan ketrampilan,
kemampuan gerak, minat dan terbiasa dalam suasana kompetitif dan kooperatif
dalam melakukan kegiatan kelompok. Bermain juga dapat dipakai untuk sarana
persiapan untuk beraktifitas dan bekerja saat usia dewasa. Terapi bermain
digunakan sebagai sarana pengobatan atau teraputik dimana sarana tersebut
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
14
dipakai untuk mencapai aktifitas baru dan ketrampilan sesuai dengan kebutuhan
terapi.
Dengan bertambahnya umur pada seorang anak akan tumbuh rasa
tanggung jawab dan kita harus memberikan dorongan yang cukup untuk mereka
agar mau belajar mengontrol diri dan mengendalikan aktifitasnya serta
kemampuan untuk memperhatikan segala sesuatu yang harus dikuasai, dengan
menyuruh mereka untuk membuat daftar tugas dan perencanaan kegiatan yang
akan dilakukan sangat membantu dalam upaya mendisiplinkan diri, termasuk
didalamnya kegiatan yang cukup menguras tenaga (olah raga dll) agar dalam
dirinya tidak tertimbun kelebihan tenaga yang dapat mengacaukan seluruh
kegiatan yang harus dilakukan. Dalam memantau anak hiperaktif, sebaiknya
orang tua selalu mendampingi dan mengarahkan kegiatan yang seharusnya
dilakukan si-anak dengan melakukan modifikasi bentuk kegiatan yang menarik
minat, sehingga lambat laun dapat mengubah perilaku anak yang menyimpang.
Pola pengasuhan di rumah, anak diajarkan dengan benar dan diberikan
pengertian yang benar tentang segala sesuatu yang harus ia kerjakan dan segala
sesuatu yang tidak boleh dikerjakan serta memberi kesempatan mereka untuk
secara psikis menerima petunjuk-petunjuk yang diberikan.
Umpan balik, dorongan semangat, dan disiplin, hal ini merupakan pokok
dari upaya perbaikan perilaku anak dengan memberikan umpan balik agar anak
bersedia melakukan sesuatu dengan benar disertai dengan dorongan semangat
dan keyakinan bahwa dia mampu mengerjakan, pada akhirnya bila ia mampu
mengerjakannya dengan baik maka harus diberikan penghargaan yang tulus
baik berupa pujian atupun hadiah tertentu yang bersifat konstruktif. Bila hal ini
tidak berhasil dan anak menunjukkan tanda-tanda emosi yang tidak terkendali
harus segera dihentikan atau dialihkan pada kegiatan lainnya yang lebih ia
sukai. Strategi di tempat umum, terkadang anak justru akan terpicu perilaku
distruktifnya di tempat-tempat umum, dalam hal ini berbagai rangsangan yang
diterima baik berupa suasana ataupun suatu benda tertantu yang dapat
membangkitkan perilaku hiperaktif/destruktif haruslah dihindarkan dan dicegah,
untuk itu orang tua dan guru harus mengetahui hal-hal apa yang yang dapat
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
15
memicu perilaku tersebut. Modifikasi perilaku, merupakan pola penanganan
yang paling efektif dengan pendekatan positif dan dapat menghindarkan anak
dari perasaan frustrasi, marah, dan berkecil hati menjadi suatu perasaan yang
penuh percaya diri.
2. Bimbingan Pribadi Sosial
Sebelum membahas lebih jauh tentang pribadi sosial, berikut ini penulis
jelaskan terlebih dahulu mengenai bimbingan sebagai berikut:
a. Pengertian Bimbingan
Menurut Prayitno (1994: 100):
Bimbingan adalah proses pemberian bantuan yang dilakukan oleh orang
yang ahli kepada seseorang atau beberapa orang individu baik anakanak,
orang dewasa, orang yang dibimbing dapat mengembangkan
kemampuan dirinya sendiri dan mandiri, dengan memanfaatkan
kekuatan individu dan sarana yang ada dapat dikembangkan berdasarkan
norma-norma yang berlaku.
Selaras dengan pendapat tersebut Djumhur dan Moh. Surya (2000: 26)
menjelaskan bahwa “Bimbingan adalah proses bantuan kepada individu untuk
mencapai pemahaman dan pengarahan diri yang dibutuhkan untuk melakukan
penyesuaian diri secara maksimal kepada sekolah, keluarga dan masyarakat.”
Sehubungan dengan makna yang dikemukakan para ahli tersebut, maka Djausak
Ahmad (2001: 4) menegaskan bahwa “bimbingan merupakan bantuan yang
diberikan kepada siwa dalam rangka, upaya menemukan pribadi, mengenal
lingkungan dan merencanakan masa depan.”
Pengertian bimbingan anak luar biasa adalah bantuan yang diberikan
oleh seseorang kepada anak yang mengalami kelainan, dalam
menumbuhkan rasa percaya diri, harga diri, dan kemampuan diri utuk
menghadapi perubahan-perubahan yang terjadi pada diri dan
lingkungannya agar mampu mandiri (Depdiknas, 2004:5).
Berpijak pada pendapat para ahli tersebut di atas dapat penulis
simpulkan bahwa yang dimaksud bimbingan adalah proses pemberian bantuan
kepada seseorang (siswa) yang mengalami kesulitan agar yang bersangkutan
dapat memahami dirinya mengarahkan diri maupun bertingkah laku wajar
sesusai dengan tuntutan/norma-norma yang berlaku baik dalam lingkungan
keluarga, sekolah, maupun masyarakat.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
16
b. Tujuan Bimbingan
Sesuai dengan pengertian bimbingan sebagai upaya untuk membantu
siswa agar dapat mengembangkan kepribadiannya secara optimal, maka layanan
bimbingan yang diberikan memiliki suatu tujuan. Menurut Djauzak Ahmad
(2001: 3) tujuan bimbingan membantu siswa agar:
1) Memiliki pemahaman diri, 2) Dapat mengembangkan sikap positif, 3)
Membuat pilihan kegiatan secara sehat, 4) Mampu menghargai orang
lain, 5) Memiliki rasa tanggung jawab, 6) Mengembangkan keterampilan
hubungan antarpribadi, 7) Dapat menyelesaikan masalah, 8) Dapat
membuat keputusan secara baik.
Sejalan dengan tujuan bimbingan tersebut maka guru SLB yang
bertindak sebagai guru kelas perlu mencermati perilaku siswa yang menjadi
anak bimbingannya agar tidak memiliki prestasi yang rendah. Oleh sebab itu
guru memiliki tanggung jawab yaitu keharusan dan kewajiban mengamati
perilaku siswa yang menjadi asuhannya.
Tujuan layanan bimbingan bagi anak luar biasa pada setiap satuan
pendidikan luar biasa menurut Depdiknas (2004:5) adalah sebagai berikut:
1) Membantu siswa agar secara sosio emosional dapat melalui masa
transisi dari lingkungan TK/lingkungan keluarga ke lingkungan
SD/SLB.
2) Membantu siswa mengatasi kesulitan-kesulitan yang dihadapi, baik
dalam kegiatan belajar maupun kegiatan pendidikan pada umumnya.
3) Membantu siswa dalam memahami dirinya (kelebihan, kekurangan,
dan kelainan yang disandang) maupun lingkungannya.
4) Membantu siswa dalam melakukan pilihan yang tepat untuk
melanjutkan pendidikan di SMP atau SMPLB.
5) Membantu orangtua dalam mengambil keputusan untuk memilih jenis
sekolah yang sesuai dengan kemampuan dan kelainannya.
6) Membantu orangtua dalam memahami anak dan kebutuhannya, baik
sebagai makhluk individual maupun sebagai makhluk sosial.
Dari tujuan bimbingan tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa tujuan
bimbingan adalah agar siswa dapat memiliki pemahaman diri, memiliki sikap positif,
memiliki kegiatan secara sehat, mampu menghargai orang lain, memiliki rasa
tanggung jawab, dapat mengembangkan keterampilan hubungan antarpribadi, dapat
menyelesaikan masalah, dan membuat keputusan secara baik, dan dapat melanjutkan ke
pendidikan yang lebih tinggi.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
17
c. Fungsi Bimbingan
Bimbingan memiliki beberapa fungsi bagi siswa di SLB. Fungsi-fungsi
bimbingan menurut beberapa pendapat dapat dijelaskan sebagai berikut:
Menurut Depdiknas, (2004: 7-8), “Layanan bimbingan di Sekolah Luar
Biasa (SLB) dapat berfungsi sebagai berikut: 1) Fungsi pemahaman, 2) Fungsi
pencegahan, 3) Fungsi perbaikan, 4) Fungsi pemeliharaan dan pengembangan.”
Keempat fungsi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:
1) Fungsi Pemahaman, yaitu fungsi bimbingan yang akan menghasilkan
pemahaman tentang sesuatu, sesuai dengan keperluan perkembangan peserta
didik. Pemahaman ini meliputi:
a) Pemahaman tenang diri peserta didik, terutama oleh siswa sendiri,
orangtua, guru, dan pembimbing.
b) Pemahaman tentang lingkungan peserta didik (keluarga oleh siswa
sekolah), terutama oleh peserta didik sendiri, orang tua, guru, dan
pembimbing.
c) Pemahaman tentang lingkungan yang lebih luas (termasuk di dalam
informasi pendidikan, informasi jabatan/pekerjaan, dan informasi budaya/
nilai-nilai) terutama oleh siswa.
2) Fungsi Pencegahan, yaitu usaha bimbingan yang dapat mencegah siswa dari
berbagai masalah yang dapat menganggu, menghambat ataupun
menimbulkan kesulitan-kesulitan dalam proses perkembangannya.
Bimbingan di SDLB berfungsi memberikan pencegahan terhadap berbagai
kemungkinan yang dapat dialami siswa selama proses perkembangan.
3) Fungsi Perbaikan, yaitu usaha bimbingan yang diarahkan pada terselesainya
bebagai hambatan atau kesulitan yang dihadapi siswa. Kesulitan siswa
seberapapun kecilnya akan senantiasa mempengaruhi aktivitas dan
perkembangan siswa. Bilamana siswa mengalami kesulitan, terlihat dari
perubahan sikap yang ditunjukkan anak sehari-hari. Bila kesulitan siswa ini
dibiarkan maka anak akan lebih terganggu aktivitasnya dan akan
mempengaruhi proses perkembangan selanjutnya. Upaya bimbingan juga
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
18
diarahkan untuk memperbaiki berbagai hambatan atau kesulitan yang
dihadapi siswa.
4) Fungsi Pemeliharaan dan Pengembangan, yaitu usaha bimbingan yang
diharapkan dapat terpeliharanya dan berkembangnya berbagai potensi dan
kondisi positif siswa dalam rangka perkembangan dirinya secara mantap dan
berkelanjutan. Bimbingan tidak hanya diarahkan pada upaya membantu
mengurangi berbagai kesulitan yang dihadapi siswa, tetapi upaya bimbingan
juga berfungsi untuk senantiasa memelihara berbagai potensi dan kondisi
yang baik yang sudah dimiliki siswa. Pemeliharaan ini menjadi penting
artinya karena siswa perlu selalu berada dalam kondisi kondusif dalam upaya
pengembangan dirinya. Selain dari itu, dengan terpeliharanya potensi dan
kondisi positif siswa, siswa perlu dikembangkan seoptimal mungkin. Upaya
bimbingan dalam mengembangkan kemampuan siswa harus beroreintasi
pada kemampuan yang dimiliki siswa.
Jadi untuk mencapai hasil sebagaimana yang dimaksud dalam masingmasing
fungsi tersebut, setiap layanan atau kegiatan bimbingan yang
dilaksanakan secara langsung mengacu pada ada atau tidaknya dari fungsifungsi
tersebut.
d. Bimbingan Pribadi Sosial
1) Pengertian Bimbingan Pribadi Sosial
Bimbingan pribadi sosial memiliki beberapa pengertian dilihat dari
sudut pandang dari beberapa literatur yang dapat dijelaskan sebagai berikut:
Menurut Salim Choiri dan Munawir Yusuf (2008: 86):
Bimbingan bina pribadi dan sosial adalah suatu proses pemberian
bantuan kepada individu anak dengan gangguan emosi dan sosial
untuk mengatasi kesulitan-kesulitan atau masalah yang bersifat
pribadi dan sosial sebagai akibat dari kekurangmampuan anak dalam
penyesuaian diri dengan lingkungannya.
Menurut Depdiknas (2004: 7), ”bimbingan pribadi-sosial adalah
proses pemberian bantuan kepada peserta didik dalam mewujudkan pribadi
yang mandiri dan bertanggugjawab sesuai dengan kelainan dan
kemampuannya dalam penyesuaian diri dengan lingkungan.”
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
19
Dari kedua pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa bimbingan
pribadi sosial adalah suatu proses pemberian bantuan kepada peserta didik
yang mengalami gangguan emosi dan sosial untuk mengatasi kesulitankesulitan
atau masalah yang bersifat pribadi dan sosial sebagai akibat dari
kekurangmampuan anak dalam penyesuaian diri dengan lingkungannya agar
anak dapat mandiri dan bertanggungjawab sesuai dengan kelainan dan
kemampuannya.
2) Tujuan Bimbingan Pribadi Sosial
Bimbingan pribadi sosial memiliki beberapa tujuan sesuai dengan
maksud bimbingan yang diberikan kepada siswa. Menurut Depdiknas (2004:
8) “bimbingan pribadi-sosial dimaksudkan untuk mencapai tujuan tugas
perkembagan pribadi-sosial dalam mewujudkan pribadi yang mandiri dan
bertanggugjawab sesuai dengan kelainan dan kemampuannya.”
Sedangkan tujuan bimbingan pribadi-sosial menurut A. Salim Choiri
dan Munawir Yusuf (2008: 86-87): “agar mereka dapat memiliki
kepribadian yang baik dan berperilaku sesuai dengan nilai dan norma yang
ada di masyarakat.”
Dari kedua pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa tujuan
bimbingan pribadi-sosial adalah untuk mencapai perkembagan pribadi-sosial
dalam mewujudkan pribadi yang mandiri dan bertanggugjawab sesuai
dengan kelainan dan kemampuannya agar mereka dapat berperilaku sesuai
dengan nilai dan norma yang ada di masyarakat.
3) Perencanan Program Bimbingan Pribadi-Sosial di SDLB
Kegiatan layanan bimbingan pribadi-sosial akan terlaksana dengan
baik dan efektif apabila diawali dengan perencanan yang sistematis, terarah,
dan terpadu dalam program sekolah secara keseluruhan. Perencanaan
menyeluruh tersebut sekaligus akan merupakan acuan dasar untuk membuat
program pelaksanaan kegiatan satuan-satuan layanan bimbingan pribadisosial.
Untuk menjamin adanya keterpaduan dan kesinambungan, maka
perencanaan hendaknya dibuat bersama oleh seluruh tenaga kependidikan di
sekolah sehingga menghasilkan suatu program yang utuh.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
20
Dalam tahapan perencanaan program bimbingan pribadi-sosial ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu:
a) Pengumpulan berbagai informasi kebutuhan layanan bimbingan pribadi-sosial
yang diperoleh sebagai bahan dasar bagi penyusunan program, termasuk
potensi sekolah yang dijadikan bahan pengembangan muatan lokal.
b) Penyusunan program bimbingan pribadi-sosial dilakukan secara bersama
dengan seluruh tenaga kependidikan di sekolah di bawah koordinasi kepala
sekolah. Dalam program ini hendaknya cukup jelas permasalahan yang
dihadapi, tujuan dan sasaran yang akan dicapai. Bentuk kegiatan dan teknik
pelaksanaan, petugas yang akan melaksanakan, waktu/jadwal pelaksanaan,
dan sarana yang diperlukan.
c) Koordinasi pelaksanaan dengan memberi kesempatan kepada semua pihak
yang terkait untuk memahami progaram bimbingan pribadi-sosial serta
peranan amsing-masing.
d) Penyediaan fasilitas yang diperlukan seperti ruangan, sarana, alat penunjang
teknis, perlengkapan administrasi, dan sebagianya.
Pelaksanaan kegiatan bimbingan pribadi-sosial tidak terlepas dari
program yang telah disusun dalam tahapan perencanaan. Hal-hal pokok yang
harus diperhatikan dalam pelaksanaan adalah hal-hal yang menyangkut:
bimbingan pribadi-sosial, cara dan teknik pelaksanaan, waktu, dan tempat
pelaksanaan.
4) Layanan Bimbingan Pribadi-Sosial di SDLB
Layanan bimbingan pribadi sosial meliputi: “membina rasa ke-Tuhanan
dan budi pekerti, membina daya pengenalan diri, membina emosi, membina
kehendak anak, dan membina kemampuan sosialisasi” (A. Salim Choiri dan
Munawir Yusuf, 2008: 86). Dari keempat layanan bimbingan pribadi sosial
dapat jelaskan sebagai berikut:
a) Membina rasa ke-Tuhanan dan budi pekerti.
Membina rasa ke-Tuhanan anak dengan gangguan emosi dan tingkah laku
antara lain dimulai dengan menamkan nilai dan norma keimanan, karena
keimanan mengandung nilai ke-Tuhanan. Hal ini dimaksudkan agar menjadi
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
21
perisai dari agresi kejahatan, materi, dan keputusasaan anak dalam hidup.
Sifat mudah marah, emosional, agresi, merusak dan menganggu orang lain
disebabkan lemahnya kadar keimanan seseorang.
b) Membina konsep diri dan pengenalan diri.
Konsep diri dan pemahaman diri sangat diwarnai oleh hasil dari komunikasi
sosial, sehingga pada diri anak dapat timbul penilaian atas dirinya. Baik
penilaian diri sebagai subyek maupun dirinya sebagai obyek. Untuk dapat
mendudukkan diri sebagai subyek dan diri sebagai obyek biasanya bertolak
dari persepsi diri terhadap (1) kondisi fisik diri, (2) kondisi psikhis diri, dan
(3) kodisi sosial diri. Melalui penilaian diri sendiri akhirnya akan melahirkan
dua kualitas kosep diri dan pemahaman diri, yaitu yang bersifat positif dan
negatif.
c) Membina emosi/perasaan dan sikap sosial.
Anak hiperaktif perlu dibina perasaan sosial dan sikap sosialnya yang positif.
Paling tidak ada dua aspek yang perlu ditanamkan kepada mereka, yaitu:
(1) kemampuan mengadakan relasi sosial, seperti: kemampuan bergaul,
bekerjasama dengan orang lain, dimilikinya peran sosial yang sesuai dan
jelas, dan kemampuan mengadakan penyesuaian sosial;
(2) kemampuan mengadakan integrasi sosial.
d) Membina kehendak.
Kehendak yang berhubungan dengan jasmani biasa disebut kehendak saja,
sedang yang berhubungan dengan kerokhanian disebut kemauan, meliputi:
membina kebiasaan, membina nafsu, membina kecenderungan/
kegemaran/hobby, dan membina kemauan.
Layanan bimbingan pribadi-sosial untuk kelas I-III di SDLB menurut
Depdiknas (2004: 14) meliputi:
a) Mengenalkan ciri-ciri khusus yang ada dalam diri sendiri (kurus,
gemuk, periang).
b) Menanamkan sikap terpuji.
c) Mengenalkan cara hidup sehat dengan makanan bergizi dan olahraga.
d) Mengenalkan ciri khusus orang lain.
e) Menjelaskan perlunya kerjasama.
f) Melatih cara mengambil keputusan sendiri.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
22
g) Mengenalkan cara mengungkapkan perasaan bahagia dan sedih.
h) Menanamkan cara hidup bersih dan sehat.
i) Mengenali kecakapan yang dimilikinya untuk penampilan suatu tugas
tertentu.
j) Membimbing siswa menciptakan dan memelihara persahabatan.
k) Menjelaskan cara menjadi pendengar yang baik.
l) Menjelaskan perlunya memilkiki beberapa pilihan sebelum mengambil
keputusan.
m) Melatih cara mengenalkan diri sendiri kepada orang lain.
n) Mengenalkan hal-hal yang disukai orang lain.
o) Melatih siswa mengenali tanggung-jawabnya.
p) Mengenalkan sopan-santun berbicara dengan orang lain.
q) Mengenalkan akibat dari keputusan yang diambil.
Layanan bimbingan pribadi-sosial di atas dalam pelaksanaannya, guru
dapat menyesuaian dengan kondisi anak hiperaktif sesuai dengan tingkatan
hiperaktif yang dimiliki anak kelas I di SLB.
B. Kerangka Berpikir
Karangka berpikir merupakan arahan penalaran untuk sampai pada
hipotesis. Adapun kerangka berpikir penelitian ini sebagai berikut:
Keberhasilan dalam penanganan anak hiperaktif dipengaruhi oleh banyak
faktor. Faktor dari dalam dan dari luar diri yang mempengaruhi penanganan anak
hiperaktif. Bimbingan pribadi-sosial merupakan layanan bimbingan yang
merupakan pengaruh faktor dari luar diri anak hiperaktif. Layanan bimbingan
pribadi-sosial merupakan salah satu layanan bimbingan yang amat dikenal di dalam
menangani anak berkesulitan belajar dan anak berkebutuha khusus, dalam hal ini
anak hiperaktif. Hal itu dikarenakan bimbingan pribadi-sosial merupakan proses
pemberian bantuan yang dilakukan oleh guru dan anak yang dibimbing dapat
mengembangkan kemampuan dirinya sendiri dan mandiri, dengan memanfaatkan
kekuatan individu dan sarana yang ada dapat dikembangkan berdasarkan normanorma
yang berlaku. Melalui layanan bimbingan pribadi-sosial untuk siswa
hiperaktif anak kelas I SLB/C YPALB Karanganyar yang dalam pembelajaran
didukung dengan layanan bimbingan pribadi-sosial akan memiliki penurunan
hiperaktif yang signifikan dibanding sebelum diberi layanan bimbingan pribadisosial.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
23
Berdasarkan kerangka pemikiran tersebut di atas, maka digambar bagan
kerangka berpikir sebagai berikut:
Gambar 1. Bagan Kerangka Pemikiran
C. Hipotesis Tindakan
Hipotesis merupakan tafsiran sementara yang masih perlu diuji
kebenarannya, mengenai bukti-bukti secara ilmiah. Hipotesis tindakan yang
diajukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
“Melalui pemberian layanan bimbingan pribadi sosial dapat mengatasi
hiperaktivitas pada anak gangguan pemusatan perhatian kelas I SLB/C YPALB
Karanganyar Tahun Pelajaran 2008/2009.”
Pemberian layanan
bimbingan
pribadi sosial
Hiperaktivitas anak
kelas I SLB/C YPALB
Karanganyar
tinggi
Hiperaktivitas anak
kelas I SLB/C YPALB
Karanganyar
rendah
Kondisi Awal
Tindakan
Kondisi Akhir
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
24
BAB III
METODE PENELITIAN
A. Setting Penelitian
Pendekatan dalam penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK)
dalam bahasa Inggris diartikan Classroom Action Research (CAR) yaitu penelitian
yang dilakukan oleh guru di kelas atau di sekolah tempat mengajar, dengan
penekanan pada penyempurnaan atau peningkatan praktik dan proses dalam
pembelajaran (Susilo, 2007: 16). Penelitian Tindakan Kelas (PTK) berorientasi
pada peningkatan kualitas pembelajaran. Sesuai orientasinya, jenis penelitian ini
memiliki kelebihan untuk memperbaki dan atau meningkatkan kualitas proses dan
hasil belajar. Menurut Indrawati dan Maman Widjaya (2001:10):
Penelitian tindakan dalam konteks pembelajaran dikenal dengan nama
Penelitian Tindakan Kelas (PTK), yaitu suatu upaya dari berbagai pihak
terkait, khususnya guru sebagai pengajar, untuk meningkatkan atau
memperbaiki proses belajar-mengajar ke arah tecapainya tujuan pendidikan
atau pengajaran itu sendiri. Masalah penelitiannya bersumber dari
lingkungan kelas yang dirasakan sendiri oleh guru untuk diperbaiki,
dievaluasi dan akhirnya dibuat suatu keputusan sebagai solusi dan
dilaksanakan suatu tindakan untuk memecahkan masalah dalam
pembelajaran tersebut.
Dengan melaksanakan PTK guru menjadi kreatif karena selalu dituntut
untuk melakukan upaya-upaya inovasi sebagai implementasi dan adaptasi berbagai
teori dan teknik pembelajaran serta bahan ajar yang dipakainya. Dalam setiap
kegiatan, guru diharapkan dapat mencerminkan kekurangan dan mencari berbagai
upaya sebagai pemecahan. Guru diharapkan dapat menjiwai dan selalu “ber-PTK”
(Zainal Aqib, 2008: 14).
Penelitian dilaksanakan di kelas I SLB/C YPALB Karanganyar pada
pembelajaran mata pelajaran bahasa Indonesia pada semester II tahun pelajaran
2008/2009.
24
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
25
B. Subjek Penelitian
Penelitian tindakan kelas ini subyek penelitian adalah siswa kelas I SLB/C
YPALB Karanganyar berjumlah 3 siswa, yang terdiri dari 2 siswa laki-laki dan 1
siswa perempuan.
C. Sumber Data
Sumber data penelitian tindakan kelas ini berasal dari siswa kelas I SLB/C
YPALB Karanganyar sebagai subjek penelitian. Data yang berupa hiperaktivitas
diperoleh dengan menggunakan lembar pengamatan setelah mendapat pelayanan
bimbingan pribadi-sosial.
D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data
1. Observasi
Observasi ini dilakukan untuk mengamati secara langsung proses dan
dampak pembelajaran yang diperlukan untuk menata langkah-langkah perbaikan
agar lebih efektif dan efisien. Observasi dipusatkan pada proses dan hasil tindakan
pembelajaran beserta peristiwa-peristiwa yang melingkupinya. Langkah-langkah
observasi meliputi: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan observasi kelas, dan (3)
pembahasan balikan.
Pada tahap perencanaan tindakan, hal-hal yang perlu diperhatikan
mengenai urutan kegiatan observasi dan penyamaan persepsi antara pengamat dan
yang diamati mengenai fokus, kriteria, atau kerangka pikir interpretasi, di samping
teknik observasi yang akan dilakukan. Pada tahap pelaksanaan observasi kelas,
peneliti mengamati proses pembelajaran dan mengumpulkan data mengenai segala
sesuatu yang terjadi pada proses tindakan. Pada tahap diskusi balikan, membahas
hasil pengamatan selama observasi dalam situasi yang saling mendukung (mutually
supportive).
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
26
2. Lembar Pengamatan
Hiperaktivitas siswa diukur melalui lembar pengamatan. Setelah
dilaksanakan tindakan layanan bimbingan pribadi-sosial, siswa diamati dengan
menggunakan lembar pengamatan yang menitikberatkan pada segi penerapan pada
akhir layanan bimbingan pribadi-sosial diri setiap siklus. Hasil siklus pertama dan
kedua dianalisis secara deskriptif untuk mengetahui keefektifan tindakan dengan
jalan melihat kembali (merujuk silang) pada indikator keberhasilan yang telah
ditentukan.
E. Analisis Data
Data berupa hasil pengamatan hiperaktivitas siswa diklasifisikan sebagai
data kuantitatif. Data tersebut dianalisis secara desktiprif, yakni dengan
membandingkan skor hiperaktivitas atarsiklus. Yang dianalisis adalah skor
hiperaktivitas siswa sebelum mendapat layanan bimbingan pribadi-sosial; dan skor
hiperaktivitas siswa setelah mendapat pelayanan bimbingan pribadi-sosial;
sebanyak 2 siklus. Kemudian, data yang berupa skor antarsiklus tersebut
dibandingkan hingga hasilnya dapat mencapai batas ketercapaian atau indikator
keberhasilan yang telah ditetapkan.
Dalam penelitian ini peneliti menggunakan model yang dilakukan oleh
Kemmis dan Mc Taggart yang merupakan pengembangan dari model Kurt Lewin.
Suharsimi Arikunto (2003: 83) mengemukakan model yang didasarkan atas konsep
pokok bahwa penelitian tindakan terdiri dari empat komponen pokok yang juga
menunjukkan langkah, yaitu:
1. Perencanaan atau planning
2. Tindakan atau acting
3. Pengamatan atau observing
4. Refleksi atau reflecting
Langkah-langkah tersebut dapat diilustrasikan dalam gambar 2 sebagai
berikut:
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
27
Gambar 2. Model Dasar Penelitian Tindakan Kelas
Kurt Lewin dalam Suharsimi Arikunto (2003: 84)
Model Kurt Lewin yang terdiri dari empat komponen tersebut kemudian
dikembangkan oleh Kemmis dan Mc Taggart. Kedua ahli ini memandang
komponen sebagai langkah dalam siklus, sehingga mereka menyatukan dua
komponen yang kedua dan ketiga, yaitu tindakan dan pengamatan sebagai suatu
kesatuan. Hasil dari pengamatan ini kemudian dijadikan dasar sebagai langkah
berikutnya, yaitu refleksi kemudian disusun sebuah modifikasi yang
diaktualisasikan dalam bentuk rangkaian tindakan dan pengamatan lagi, begitu
seterusnya.
F. Prosedur Penelitian
Prosedur tindakan direncanakan dua siklus di mana setiap siklus
dilaksanakan sesuai dengan perubahan yang ingin dicapai. Untuk mengetahui
perubahan tingkah laku yang terjadi, maka pada setiap siklus diadakan evaluasi,
analisis hasil evaluasi, dan refleksi, sehingga dapat diadakan perencanaan kembali
untuk dilaksanakan pada siklus berikutnya sesuai dengan yang diinginkan atau
dicapai.
Adapun rumus yang digunakan untuk menghitung prosentase perubahan
tingkah laku adalah sebagai berikut:
Tindakan
Refleksi
Perencanaan
Pengamatan
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
28
Base rate - Post rate
Prosentase Perubahan = X 100 %
Base rate
(Godwin dan Coates dalam Edy Legowo, 2002: 71)
Keterangan:
Post rate : frekuensi munculnya indikator penelitian sesudah mendapat tindakan
layanan bimbingan pribadi-sosial.
Base rate : frekuensi munculnya indikator penelitian sebelum mendapat tindakan
layanan bimbingan pribadi-sosial.
Prosedur penelitian tindakan kelas ini terdiri dari 2 siklus. Tiap siklus
dilaksanakan sesuai dengan perubahan yang ingin dicapai. Untuk melihat
penurunan hiperaktivitas siswa dilakukan pengamatan. Hasil pengamatan sebagai
dasar untuk menentukan tindakan yang tepat dalam rangka penurunan
hiperaktivitas siswa.
Tabel 1. Prosedur Penelitian
1 Persiapan
2 Deskripsi awal Masalah hiperaktivitas siswa
Siklus
I
3 Penyusunan Rencana
Tindakan
a. Merencanakan tindakan yang akan
diterapkan dalam penurunan
hiperaktivitas siswa.
b. Menentukan pokok masalah.
c. Mengembangkan skenario tindakan.
d. Menyiapkan sumber pengamatan.
e. Mengembangkan format evaluasi.
f. Mengembangkan format observasi.
4 Pelaksanaan
Tindakan
Menerapkan tindakan mengacu pada
skenario tindakan.
5 Pengamatan Melakukan observasi dengan memakai
format observasi.
6 Evaluasi/Refleksi a. Melakukan evaluasi tindakan yang
telah dilakukan.
b. Melakukan pertemuan untuk
membahas hasil evaluasi tentang
skenario tindakan dan lain-lain.
c. Memperbaiki pelaksanaan tindakan
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
29
sesuai hasil evaluasi, untuk
digunakan siklus berikutnya.
d. Evaluasi tindakan I.
Siklus
II
1 Perencanaan dan
penyempurnaan
tindakan
a. Atas dasar hasil siklus I, dilakukan
penyempurnaan tindakan.
b. Pengamatan program tindakan II.
2 Tindakan Pelaksanaan program tindakan II.
3 Pengamatan Pengumpulan data tindakan II.
4 Evaluasi/Refleksi Evaluasi tindakan II (berdasarkan
indikator pencapaian).
Kesimpulan
G. Indikator Kinerja
Ketentuan kriteria keberhasilan tindakan didasarkan pada pencapaian
perubahan afektif lebih dari 60%. Dengan demikian post rate lebih kecil berarti
terjadinya penurunan tingkah laku hiperaktivitas cenderung mendekati normal.
Apabila pada siklus I kemajuan perubahan tingkah laku hiperaktivitas pada
subjek penelitian belum menunjukkan hasilnya, maka peneliti menggunakan siklus
kedua dengan perencanaan kembali (replaning), pelaksanaan kembali (reacting),
observasi kembali (reobserving) dan refleksi kembali (reflecting).
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Pelaksanaan Penelitian
1. Deskripsi Awal
Pembelajaran di kelas I SLB-C YPALB Karanganyar seperti biasa. Kelas
dalam suasana kurang tertib dan tidak tenang ketika jam pelajaran dimulai. Guru
mengawali pembelajaran dengan mengkondisikan kelas, cek daftar hadir terlebih
dahulu siswa kelas I SLB-C YPALB Karanganyar dan melaksanakan apersepsi
guna menggali pengetahuan awal siswa dalam rangka upaya mengaitkan materi
pembelajaran yang akan disampaikan guru.
Kegiatan pembelajaran setiap hari dilakukan hingga waktu yang
dialokasikan berakhir. Pembelajaran diakhiri tanpa diberikan penguatan atau
umpan balik mengenai proses pembelajaran yang telah dilaksanakan.
Berdasarkan gambaran pelaksanaan pembelajaran di kelas I SLB-C
YPALB Karanganyar yang telah diamati tersebut, maka berikut ini dapat
disajikan perilaku hiperaktivitas sehari-hari yang terkait dengan kondisi awal
siswa.
Berdasarkan perilaku hiperaktivitas yang tinggi, maka sebagai guru
berusaha melakukan layanan bimbingan agar perilaku hiperaktivitas dapat
diturunkan. Inisiatif yang diambil guru kelas serta didukung oleh kepala sekolah
dan dibantu teman guru kolaborasi, dilakukan layanan bimbingan pribadi sosial
dengan tujuan menurunkan perilaku hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C YPALB
Karanganyar.
2. Pelaksanaan Penelitian Siklus I
a. Perencanaan
Perencanaan penelitian tindakan kelas pada siklus I meliputi kegiatankegiatan:
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
31
1) Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Dalam rangka implementasi tindakan perbaikan, layanan
bimbingan pribadi sosial diri siklus I ini dirancang dengan dua kali
pertemuan. Alokasi waktu pertemuan adalah 2 x 30 menit setiap pertemuan.
RPP mencakup ketentuan: kompetensi dasar, materi pokok, indikator,
skrenario pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian. (Lampiran 4
halaman 53).
2) Mempersiapkan Fasilitas dan Sarana Pendukung
Fasilitas yang perlu dipersiapkan untuk pelaksanaan pembelajaran
adalah: (1) Ruang kelas. Ruang kelas yang digunakan adalah kelas yang
biasa digunakan setiap hari. Kelas tidak didesain secara khusus, untuk
pelaksanaan layanan bimbingan pribadi sosial, kursi diatur sedemikian rupa
(membentuk lingkaran) sehingga guru dapat melakukan layanan bimbingan
sosial dengan baik; (2) Mempersiapkan layanan bimbingan pribadi sosial
sesuai dengan materi pembelajaran.
3) Menyiapkan Lembar Observasi
Lembar observasi digunakan untuk mencatat segala aktivitas
perilaku hiperaktivitas selama pengamatan berlangsung yang mencakup
perilaku hiperaktivitas aktivitas: memukul teman, menendang/mendorong,
menarik rambut/pakaian, berlari-lari, memukul meja, menggerakkan jari
tangan, mencoret-coret, berteriak-teriak, marah tanpa sebab, dan tidak
memperhatikan guru.
b. Pelaksanaan Tindakan
Pertemuan I
A. Kegiatan Awal
1. Mengajak siswa untuk berdoa bersama-sama sebelum kegiatan
bimbingan pribadi sosial dimulai.
2. Absensi siswa.
3. Apersepsi: Anak-anak, mari bernyanyi bersama lagu “Amelia” ?
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
32
B. Kegiatan Inti
1. Memberikan bimbingan sosial kepada siswa untuk tidak memukul
teman, tidak menendang/mendorong, tidak menarik rambut atau
pakaian karena perbuatan tersebut merugikan teman dan merugikan diri
sendiri.
2. Memberikan bimbingan sosial kepada sisiwa agar tidak berlari-lari
tanpa tujuan.
3. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak memukul meja, karena
akan menggangu ketertiban dalam pelajaran di kelas.
4. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak menggerakan jari
tangan tanpa alasan, karena akan mengganggu konsetrasi belajar.
5. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak mencoret-coret meja
belajar dan di dinding.
6. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak berteriak-teriak,
karena akan mengganggu orang lain.
7. Memberikan bimbingan sosial kepada siswa agar tidak marah-marah
tanpa sebab.
8. Memberikan bimbingan sosial kepada siswa agar memperhatikan guru
baik saat pelajaran di kelas maupun saat guru memberikan pengarahan
di luar kelas.
C. Kegiatan Akhir
1. Tes lisan dan perbuatan.
2. Menyimpulkan dan menilai.
Layanan bimbingan pribadi sosial siklus I diakhiri dengan refleksi,
yakni merenungkan apa saja yang terjadi. Kegiatan refleksi tersebut
menggunakan waktu 15 menit. Sebelum mengakhiri pertemuan, siswa diberi
saran-saran sesuai dengan materi bimbingan agar siswa dapat bersosialisasi
saat proses pembelajaran di sekolah.
c. Pengamatan
Dari hasil pengamatan pada siklus I perilaku hiperaktivitas siswa kelas
I SLB/C YPALB Karanganyar diperoleh hasil sebagai berikut:
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
33
Tabel 2. Frekuensi Kemunculan Tingkah Laku Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C YPALB pada Siklus I.
No. Aspek yang diobservasi Setting
Hiperaktivitias Subyek
MS RN WD
1 Memukul teman Saat KBM 2 2 1
2 Menendang/mendorong Saat KBM 2 1 1
3 Menarik rambut/pakaian Saat KBM 2 1 2
4 Berlari-lari Saat KBM 2 2 1
5 Memukul meja Saat KBM 1 1 1
6 Menggerakkan jari tangan Saat KBM 2 2 2
7 Mencoret-coret Saat KBM 2 2 1
8 Berteriak-teriak Saat KBM 2 2 1
9 Marah tanpa sebab Saat KBM 1 1 1
10 Tidak memperhatikan guru Saat KBM 2 2 1
Jumlah 18 16 12
Sumber data: Lampiran 5 halaman 56-58.
Dari tabel di atas dapat dijelaskan bahwa:
1. Tingkah laku hiperaktivitas subyek I (MS) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 18 kali.
2. Tingkah laku hiperaktivitas subyek II (RN) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 16 kali.
3. Tingkah laku hiperaktivitas subyek III (WD) diperoleh frekuensi
kemunculan sebanyak 12 kali.
Perlaku hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C Karanganyar pada kondisi
awal dapat disajikan dalam bentuk grafik sebagai berikut:
0
5
10
15
20
Siklus I
MS RN WD
Grafik 1. Frekuensi Kemunculan Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C Karanganyar pada Siklus I.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
34
d. Refleksi
Sesuai dengan kriteria keberhasilan yang telah ditetapkan pada
indikator kinerja dan analisis refleksi dalam rencana tindakan, maka apabila
tingkah laku hiperaktivitas telah dapat dikurangi kemunculannya, dapat
dikatakan telah mengalami kemajuan. Demikian juga dengan tingkah laku
yang diharapkan muncul, apabila telah ditingkatkan frekuensi kemunculannya
maka disebut telah mengalami kemajuan.
3. Pelaksanaan Penelitian Siklus II
a. Perencanaan
Perencanaan penelitian tindakan kelas pada siklus I meliputi kegiatankegiatan:
1) Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
Dalam rangka implementasi tindakan perbaikan, layanan
bimbingan pribadi sosial diri siklus II ini dirancang dengan dua kali
pertemuan. Alokasi waktu pertemuan adalah 2 x 30 menit setiap pertemuan.
RPP mencakup ketentuan: kompetensi dasar, materi pokok, indikator,
skrenario pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian. (Lampiran 6
halaman 59).
2) Mempersiapkan Fasilitas dan Sarana Pendukung
Fasilitas yang perlu dipersiapkan untuk pelaksanaan pembelajaran
adalah: (1) Ruang kelas. Ruang kelas yang digunakan adalah kelas yang
biasa digunakan setiap hari. Kelas tidak didesain secara khusus, untuk
pelaksanaan layanan bimbingan pribadi sosial, kursi diatur sedemikian rupa
(membentuk lingkaran) sehingga guru dapat melakukan layanan bimbingan
sosial dengan baik; (2) Mempersiapkan layanan bimbingan pribadi sosial
sesuai dengan materi pembelajaran.
3) Menyiapkan Lembar Observasi
Lembar observasi digunakan untuk mencatat segala aktivitas
perilaku hiperaktivitas selama pengamatan berlangsung yang mencakup
perilaku hiperaktivitas aktivitas: memukul teman, menendang/mendorong,
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
35
menarik rambut/pakaian, berlari-lari, memukul meja, menggerakkan jari
tangan, mencoret-coret, berteriak-teriak, marah tanpa sebab, dan tidak
memperhatikan guru.
b. Pelaksanaan Tindakan
Pertemuan I
A. Kegiatan Awal
1. Mengajak siswa untuk berdoa bersama-sama sebelum kegiatan
bimbingan pribadi sosial dimulai.
2. Absensi siswa.
3. Apersepsi: Anak-anak, mari bernyanyi bersama lagu “Satu-satu Aku
Sayang Ibu”
B. Kegiatan Inti
1. Memberikan bimbingan sosial kepada siswa untuk tidak memukul
teman, tidak menendang/mendorong, tidak menarik rambut atau pakaian
karena perbuatan tersebut merugikan teman dan merugikan diri sendiri.
2. Memberikan bimbingan sosial kepada sisiwa agar tidak berlari-lari
tanpa tujuan.
3. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak memukul meja, karena
akan menggangu ketertiban dalam pelajaran di kelas.
4. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak menggerakan jari
tangan tanpa alasan, karena akan mengganggu konsetrasi belajar.
5. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak mencoret-coret meja
belajar dan di dinding.
9. Memberikan bimbingan kepada siswa agar tidak berteriak-teriak,
karena akan mengganggu orang lain.
6. Memberikan bimbingan sosial kepada siswa agar tidak marah-marah
tanpa sebab.
7. Memberikan bimbingan sosial kepada siswa agar memperhatikan guru
baik saat pelajaran di kelas maupun saat guru memberikan pengarahan
di luar kelas.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
36
C. Kegiatan Akhir
1. Tes lisan dan perbuatan.
2. Menyimpulkan dan menilai.
Layanan bimbingan pribadi sosial siklus II diakhiri dengan refleksi,
yakni merenungkan apa saja yang terjadi. Kegiatan refleksi tersebut
menggunakan waktu 15 menit. Sebelum mengakhiri pertemuan, siswa diberi
saran-saran sesuai dengan materi bimbingan agar siswa dapat bersosialisasi
saat proses pembelajaran di sekolah.
c. Pengamatan
Dari hasil pengamatan pada siklus II perilaku hiperaktivitas siswa kelas
I SLB/C YPALB Karanganyar diperoleh hasil sebagai berikut:
Tabel 3. Frekuensi Kemunculan Tingkah Laku Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C YPALB pada Siklus II.
No. Aspek yang diobservasi Setting
Hiperaktivitias Subyek
MS RN WD
1 Memukul teman Saat KBM 0 1 0
2 Menendang/mendorong Saat KBM 1 0 0
3 Menarik rambut/pakaian Saat KBM 1 0 1
4 Berlari-lari Saat KBM 1 1 1
5 Memukul meja Saat KBM 1 1 1
6 Menggerakkan jari tangan Saat KBM 2 1 1
7 Mencoret-coret Saat KBM 1 1 1
8 Berteriak-teriak Saat KBM 0 1 0
9 Marah tanpa sebab Saat KBM 1 1 0
10 Tidak memperhatikan guru Saat KBM 2 1 1
Jumlah 10 8 6
Sumber data: Lampiran 7 halaman 62-64.
Dari tabel di atas dapat dijelaskan bahwa:
1. Tingkah laku hiperaktivitas subyek I (MS) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 18 kali.
2. Tingkah laku hiperaktivitas subyek II (RN) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 16 kali.
3. Tingkah laku hiperaktivitas subyek III (WD) diperoleh frekuensi
kemunculan sebanyak 12 kali.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
37
Perlaku hiperaktivitas siswa kelas II SLB-C Karanganyar pada kondisi
awal dapat disajikan dalam bentuk grafik sebagai berikut:
0
2
4
6
8
10
Siklus II
MS RN WD
Grafik 2. Frekuensi Kemunculan Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C Karanganyar pada Siklus II.
d. Refleksi
Sesuai dengan kriteria keberhasilan yang telah ditetapkan pada
indikator kinerja dan analisis refleksi dalam rencana tindakan, maka apabila
tingkah laku hiperaktivitas telah dapat dikurangi kemunculannya, dapat
dikatakan telah mengalami kemajuan. Demikian juga dengan tingkah laku
yang diharapkan muncul, apabila telah ditingkatkan frekuensi kemunculannya
maka disebut telah mengalami kemajuan.
B. Hasil Penelitian
1. Data Perilaku Hiperaktivitas Kondisi Awal
Berdasarkan data hiperaktivitas siswa tunagrahita kelas I SLB-C YPALB
Karanganyare pada koindisi awal dapat disajikan dalam bentuk tabel sebagaib
erikut:
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
38
Tabel 4. Frekuensi Kemunculan Tingkah Laku Hiperaktivitas Siswa Kelas I SLBC
YPALB pada Kondisi Awal (Pre Test).
No. Aspek yang diobservasi Setting
Hiperaktivitias Subyek
MS RN WD
1 Memukul teman Saat KBM 3 3 2
2 Menendang/mendorong Saat KBM 3 2 2
3 Menarik rambut/pakaian Saat KBM 3 2 3
4 Berlari-lari Saat KBM 2 2 2
5 Memukul meja Saat KBM 2 2 2
6 Menggerakkan jari tangan Saat KBM 2 3 3
7 Mencoret-coret Saat KBM 3 2 2
8 Berteriak-teriak Saat KBM 3 3 2
9 Marah tanpa sebab Saat KBM 2 2 2
10 Tidak memperhatikan guru Saat KBM 3 3 2
Jumlah 26 24 22
Sumber data: Lampiran 3 halaman 50-52.
Dari tabel di atas dapat dijelaskan bahwa:
1. Tingkah laku hiperaktivitas subyek I (MS) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 26 kali.
2. Tingkah laku hiperaktivitas subyek II (RN) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 24 kali.
3. Tingkah laku hiperaktivitas subyek III (WD) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 22 kali.
Perlaku hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C Karanganyar pada kondisi
awal dapat disajikan dalam bentuk grafik sebagai berikut:
20
21
22
23
24
25
26
Kondisi Awal
MS RN WD
Grafik 3. Frekuensi Kemunculan Hiperaktivitas Siswa Kelas I
SLB-C Karanganyar pada Kondisi Awal.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
39
Hiveraktivitas pada kondisi awal, tingkah laku hiperaktivitas subyek I
(MS) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 26 kali, tingkah laku
hiperaktivitas subyek II (RN) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 24 kali,
dan tingkah laku hiperaktivitas subyek III (WD) diperoleh frekuensi kemunculan
sebanyak 22 kali.
Berdasarkan perilaku hiperaktivitas yang tinggi, maka sebagai guru
berusaha melakukan layanan bimbingan agar perilaku hiperaktivitas dapat
diturunkan. Inisiatif yang diambil guru kelas serta didukung oleh kepala sekolah
dan dibantu teman guru kolaborasi, dilakukan layanan bimbingan pribadi sosial
dengan tujuan menurunkan perilaku hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C YPALB
Karanganyar.
2. Data Perilaku Hiperaktivitas Siklus I
Hiveraktivitas pada siklus I, tingkah laku hiperaktivitas subyek I (MS)
diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 18 kali, tingkah laku hiperaktivitas
subyek II (RN) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 16 kali, dan tingkah
laku hiperaktivitas subyek III (WD) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 12
kali.
Perbandingan frekuensi kemunculan tingkah laku hiperaktivitas sebelum
dan sesudah tindakan adalah sebagai berikut:
Tabel 5. Perbandingan Frekuensi Kemunculan Tingkahlaku Hiperaktivitas
Sebelum dan Sesudah Tindakan Siklus I.
No. Nama
Frekuensi Hiperaktivitas
Penurunan
Keterangan
Kondisi Awal Siklus I
1 MS 26 18 -30,77 % Belum tuntas
2 RN 24 16 -33,33 % Belum tuntas
3 WD 22 12 -45,45 % Belum tuntas
Perhitungan penurunan tingkahlaku hiperaktivitas:
1. Subyek I (MS)
26 - 18
x 100 % = 30,77 % < 60 % (belum tuntas)
26
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
40
2. Subyek II (RN)
24 - 16
x 100 % = 33,33 % < 60 % (belum tuntas)
24
3. Subyek II (RN)
22 - 12
x 100 % = 45,45 % < 60 % (belum tuntas)
22
Dengan memperhatikan hasil yang telah dicapai pada siklus pertama
tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa upaya yang telah dilakukan untuk
membantu mengatasi masalah tingkahlaku hiperaktivitas belum menampakkan
hasil. Hal ini terbukti dengan telah terjadinya penurunan frekuensi kemunculan
tingkahlaku hiperaktivitas kurang dari 60%.
3. Data Perilaku Hiperaktivitas Siklus II
Hiveraktivitas pada siklus II, tingkah laku hiperaktivitas subyek I (MS)
diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 18 kali, tingkah laku hiperaktivitas
subyek II (RN) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 16 kali, dan tingkah
laku hiperaktivitas subyek III (WD) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 12
kali.
Sesuai dengan kriteria keberhasilan yang telah ditetapkan pada indikator
kinerja dan analisis refleksi dalam rencana tindakan, maka apabila tingkah laku
hiperaktivitas telah dapat dikurangi kemunculannya, dapat dikatakan telah
mengalami kemajuan. Demikian juga dengan tingkah laku yang diharapkan
muncul, apabila telah ditingkatkan frekuensi kemunculannya maka disebut telah
mengalami kemajuan.
Tingkah laku hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C YPALB Karanganyar
yang terdiri dari 3 siswa memiliki tingkahlaku hiperaktivitas yang tinggi, ketiga
siswa tersebut meliputi: subyek I (MS) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak
26 kali dalam satu minggu, tingkah laku hiperaktivitas subyek II (RN) diperoleh
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
41
frekuensi kemunculan sebanyak 24 kali, tingkah laku hiperaktivitas subyek III
(WD) diperoleh frekuensi kemunculan sebanyak 22 kali.
Perbandingan frekuensi kemunculan tingkah laku hiperaktivitas sebelum
dan sesudah tindakan adalah sebagai berikut:
Tabel 6. Perbandingan Frekuensi Kemunculan Tingkahlaku Hiperaktivitas
Sebelum dan Sesudah Tindakan Siklus II.
No. Nama
Frekuensi Hiperaktivitas
Penurunan
Keterangan
Kondisi Awal Siklus I
1 MS 26 10 -61,54 % Telah tuntas
2 RN 24 8 -66,67 % Telah tuntas
3 WD 22 6 -72,73 % Telah tuntas
Perhitungan penurunan tingkahlaku hiperaktivitas:
1. Subyek I (MS)
26 - 10
x 100 % = 61,54 % > 60 % (telah tuntas)
26
2. Subyek II (RN)
24 - 8
x 100 % = 66,67 % > 60 % (telah tuntas)
24
3. Subyek II (RN)
22 - 6
x 100 % = 72,73 % > 60 % (telah tuntas)
22
Berdasarkan perilaku hiperaktivitas yang tinggi, maka sebagai guru
berusaha melakukan layanan bimbingan agar perilaku hiperaktivitas dapat
diturunkan minimal 60% dari perilaku hiperaktvitas siswa. Inisiatif yang diambil
guru kelas serta didukung oleh kepala sekolah dan dibantu teman guru kolaborasi,
dilakukan layanan bimbingan pribadi sosial dengan tujuan menurunkan perilaku
hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C YPALB Karanganyar.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
42
Hasil observasi setiap siklus, perilaku hiperaktivitas siswa selama
mengikuti layanan bimbingan pribadi sosial dapat diketahui pada siklus I
mengalami penurunan antara 30,77% - 44,45%, dengan upaya guru melakukan
perbaikan terhadap layanan bimbinga pribadi sosial pada siklus II mengalami
penurunan antara 61,54% - 72,73% yang diasumsikan telah mencapai indikator
pencapaian tujuan penurunan perilaku hiperaktivitas mencapai 60% ke atas.
Tabel 7. Tingkahlaku Hiperaktivitas Siswa Setiap Siklus Melalui Layanan
Bimbingan Pribadi Sosial.
No.
Nama
Skor Awal
Siklus I Siklus II
Skor Penurunan Skor Penurunan
1
2
3
MS
RN
WD
26
24
22
18
16
12
30,77%
33,33%
45,45%
10
8
6
61,45%
66,67%
72,73%
Dari skor perilaku hiperaktivitas setiap siklus dapat dibuat dalam bentuk
grafik penurunan perilaku hiperaktivtas sebagai berikut:
0
5
10
15
20
25
30
MS RN WD
Skor Awal Siklus I Siklus II
Grafik 4. Penurunan Tingkahlaku Hiperaktivitas Setiap Siklus
Dari grafik di atas menunjukkan penurunan tingkahlaku hiperaktivitas
siswa kelas I SLB-C YPALB Karanganyar melalui layanan bimbingan pribadi
sosial diri dari siklus ke siklus. Semakin siswa menyenangi layanan bimbingan
pribadi sosial, tingkahlaku hiperaktivitas siswa akan semakin menurut sehingga
ketuntasan tingkahlaku hiperaktivitas dapat tercapai.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
43
Hasil penilaian melalui pengamatan bahwa prosentase penurunan
tingkahlaku hiperaktivitas dari ketiga siswa telah mencapai lebih dari 60%.
Ketuntasan secara klasikal sebesar 100%, penurunan tingkahlaku hiperaktivitas
mencapai 60% lebih yang dapat diasumsikan indikator kinerja secara klasikal
telah mencapai batas tuntas.
Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas hipotesis tindakan yang
diajukan yang berbunyi ”Melalui pemberian layanan bimbingan pribadi sosial
dapat mengatasi hiperaktivitas pada anak gangguan pemusatan perhatian kelas I
SLB/C YPALB Karanganyar Tahun Pelajaran 2008/2009” terbukti kebenarannya.
Semakin sering guru memberilan layanan bimbingan pribadi sosial, maka perilaku
hiperaktivitas akan semakin menurun.
C. Pembahasan Hasil Penelitian
Pada kondisi awal diketahui perilaku hiperaktivitas yang tinggi, maka
sebagai guru berusaha melakukan layanan bimbingan agar perilaku hiperaktivitas
dapat diturunkan minimal 60% dari perilaku hiperaktvitas siswa. Inisiatif yang
diambil guru kelas serta didukung oleh kepala sekolah dan dibantu teman guru
kolaborasi, dilakukan layanan bimbingan pribadi sosial dengan tujuan
menurunkan perilaku hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C YPALB Karanganyar.
Deskripsi siklus I menunjukkan bahwa layanan bimbingan pribadi sosial
belum berjalan dengan baik. Guru belum aktif dalam kegiatan memberikan
layanan bimbingan pribadi sosial. Tingkah laku hiperaktivitas siswa belum
menunjukkan penurunan hiperaktivitas yang diharapkan, sehingga diperlukan
kreativitas guru untuk lebih mendalami layanan bimbingan pribadi sosial, dengan
penekanan tersebut diharapkan pada siklus berikutnya ada penurunan yang
signifikan terhadap tingkahlaku hiperaktivitas siswa.
Deskripsi siklus II menunjukkan bahwa layanan bimbingan pribadi sosial
telah berjalan dengan baik. Guru lebih aktif dalam kegiatan memberikan layanan
bimbingan pribadi sosial. Tingkah laku hiperaktivitas siswa telah menunjukkan
penurunan hiperaktivitas yang diharapkan kreativitas guru tetap haris
dipertahankan dalam memberikan layanan bimbinga pribadi sosial dan untuk
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
44
lebih mendalami layanan bimbingan pribadi sosial, dengan penekanan tersebut
diharapkan tingkahlaku hiperaktivitas siswa tetap teratasi, dan semakin diturunkan
semaksimal mungkin.
Penurunan tingkahlaku hiperaktivitas siswa kelas I SLB-C YPALB
Karanganyar melalui layanan bimbingan pribadi sosial diri dari siklus ke siklus.
Semakin siswa menyenangi layanan bimbingan pribadi sosial, tingkahlaku
hiperaktivitas siswa akan semakin menurut sehingga ketuntasan tingkahlaku
hiperaktivitas dapat tercapai.
Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas hipotesis tindakan yang
diajukan yang berbunyi ”Melalui pemberian layanan bimbingan pribadi sosial
dapat mengatasi hiperaktivitas pada anak gangguan pemusatan perhatian kelas I
SLB/C YPALB Karanganyar Tahun Pelajaran 2008/2009” terbukti kebenarannya.
Semakin sering guru memberilan layanan bimbingan pribadi sosial, maka perilaku
hiperaktivitas akan semakin menurun.
Hasil penelitian bila dikaitkan dengan teori masih relevan, karena
bimbingan pribadi sosial memiliki beberapa tujuan, sebagaimana yang
dikemukakan oleh Depdiknas (2004: 8) “bimbingan pribadi-sosial dimaksudkan
untuk mencapai tujuan tugas perkembagan pribadi-sosial dalam mewujudkan
pribadi yang mandiri dan bertanggugjawab sesuai dengan kelainan dan
kemampuannya.” Lebih lanjut, tujuan bimbingan pribadi-sosial menurut Salim
Choiri dan Munawir Yusuf (2008: 86-87): “agar mereka dapat memiliki
kepribadian yang baik dan berperilaku sesuai dengan nilai dan norma yang ada di
masyarakat.” Tujuan bimbingan pribadi-sosial untuk mencapai perkembagan
pribadi-sosial dalam mewujudkan pribadi yang mandiri dan bertanggugjawab
sesuai dengan kelainan dan kemampuannya agar mereka dapat berperilaku sesuai
dengan nilai dan norma yang ada di masyarakat.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
45
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian untuk menurunkan tingkahlaku hiperaktivitas
melalui layanan bimbingan pribadi sosial yang telah dikemukakan pada bab IV
dapat disimpulkan sebagai berikut:”Melalui pemberian layanan bimbingan pribadi
sosial dapat mengatasi hiperaktivitas pada anak gangguan pemusatan perhatian
kelas I SLB/C YPALB Karanganyar Tahun Pelajaran 2008/2009”.
B. Saran
1. Untuk guru yang nantinya menangani hiperaktivitas pada anak gangguan
pemusatan perhatian hendaknya menggunakan pemberian layanan bimbingan
pribadi sosial.
2. Untuk siswa, agar memperhatikan terhadap layanan bimbingan pribadi sosial
yang disampaikan guru, sebab dengan memperhatikan dengan sungguhsungguh
apa yang disampaikan guru, maka tingkahlaku hiperaktivitas akan
mudah untuk dikendalikan.
3. Untuk penelitian lebih lanjut, perlu diupayakan adanya penelitian yang
berkaitan dengan layanan bimbingan pribadi sosial diri. Para peneliti dapat
mengadakan penyelidikan yang lebih cermat terhadap faktor-faktor yang dapat
menurunkan tingkahlaku hiperaktivitas terlepas dari faktor layanan bimbingan
pribadi sosial yang diterapkan dalam penelitian tindakan kelas ini.
45
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
46
DAFTAR PUSTAKA
Depdikbud, 1994/1995. Pedoman Penyelenggaraan SDLB. Jakarta: Proyek
Pembinaan SLB/SDLB.
Depdiknas. 2004. Kurikulum Pendidikan Luar Biasa. Jakarta: Departemen
Pendidikan Nasional.
________, 2006. Pedoman Kegiatan Kesiswaan Pendidikan Khusus dan
Pendidikan Layanan Khusus. Jakarta: Depdiknas.
Dewa Ketut Sukardi. 1999. Bimbingan dan Penyuluhan Di Sekolah. Surabaya:
Usaha Nasional.
Djauzak Ahmad. 2001. Bimbingan dan Penyuluhan di Institusi Pendidikan.
Jakarta: Dikdasmen.
Djono R., Chosiyah, dan A. Syamsuri. 2001. Bimbingan dan Konseling Belajar.
Surakarta: FKIP Program BK, Universitas Sebelas Maret.
Djumhur dan Muh. Surya. 2000. Bimbingan dan Penyuluhan di Sekolah.
Bandung: CV. Ilmu.
Edi Legowo. 2002. Penelitian Bidang Konseling. Surakarta: FKIP UNS.
Elisabeth B. Hurlock.1993. Perkembangan Anak. Jilid 2. (terjemahan: Tjandrasa,
Meitasari). Jakarta: Erlangga.
Ferdinand Zaviera. 2008. Anak Hiperaktif. Yogyakarta: Kata Hati.
Grant L. Martin. 1998. Terapi Untuk Anak ADHD. Alih bahasa: Tanto Hendy.
Jakarta: Buana Ilmu Populer.
Handojo. 2006. Autisma. Jakarta: Bhuana Ilmu Populer.
Indrawati dan Maman Widjaya. 2001. Penelitian Tindakan Kelas (Classroom
Action Research). Bandung: Depdiknas, Dirjen Dikdasmen. Pusat
Pengembangan Penataran Guru IPA.
Moeleong, Lexy J. 2004. Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja
Rosdakarya.
Mohammad Efendi, 2006. Pengantar Psikopedagogik Anak Berkelainan. Jakarta:
Bumi Aksara.
Poerwadarminta, WJS. 2001. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai
Pustaka.
Prasetyono. 2008. Serba-serbi Anak Autis. Yogyakarta: Diva Press.
Prayitno. 1994. Pelayanan Bimbingan di Sekolah Dasar. Jakarta: Ghalia
Indonesia.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users
47
Prayitno dan Erman Amti. 1999. Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling. Jakarta:
Depdikbud dan Rineka Cipta.
Salim Choiri, A. dan Munawir Yusuf. 2008. Pendidikan Luar Biasa / Pendidikan
Khusus. Surakarta: Panitia Sertifikasi Guru Rayon 13 Surakarta.
Suharsimi Arikunto. 2003. Prosedur Penelitian Suatu Praktek. Jakarta: Rineka
Cipta.
Sunaryo Kartadinata, 1996. Psikologi Anak Luar Biasa. Jakarta: Depdikbud,
Dirjen Dikti, Proyek Pendidikan Tenaga Guru.
Susilo. 2007. Panduan Penelitian Tindakan Kelas. Yogyakarta: Pustak Book
Publisher.
Tabrani Rusyan, A., dkk. 1998. Pendekatan Dalam Proses Belajar Mengajar,
Bandung: Remaja Karya.
Undang-Undang No. 20 Tahun 2003. Sistem Pendidikan Nasional (SISDIKNAS).
Bandung: Citra Umbara.
Yusak S. 1998. Instruduksi Pada Anak Berkelainan. Bandung: Sinar Baru.
Widodo Judarwanto. 2009. Penatalaksanaan Attention Deficit Hyperactive
Disorders Pada Anak. http://puterakembara.org/rm/adhd.shtml.
Winkel, WS. 2001. Psikologi Pengajaran. Jakarta: Gramedia.
Zainal Aqib. 2008. Penelitian Tindakan Kelas. Bandung: Yrama Widya.
pustaka.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
commit to users

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s