Kisah: Setangkai Mawar untuk Mama

roseSeorang Pria memasuki sebuah toko bunga. Dia memesan seikat mawar yang indah untuk dikirimkan kepada ibundanya yang tinggal sejauh 300 km di kota lain sebagai ucapan ulang tahun untuknya. Setelah selesai dan mencatatkan alamat ibunya, dia pun keluar. Ketika akan memasuki mobilnya, dia melihat seorang gadis kecil di ujung jalan sedang menangis tersedu-sedu. Dia pun menemui gadis kecil itu dan bertanya, “Ada apa?”

Gadis kecil itu menjawab dalam sedunya, “Aku ingin membelikan ibuku bunga, setangkai mawar. Tapi aku tak punya uang untuk membelinya. Uangku hanya seribu rupiah saja. Padahal harga mawar tiga ribu banyaknya.”

Pria itu tersenyum dan berkata, “Ayo Nak, kubelikan kamu bunga yang kamu mau.” Lantas dia dan gadis kecil itu pun ke toko bunga. Dibelikannya gadis kecil itu setangkai mawar yang indah. Dia pun membatalkan pesanan yang pertama dan menggantinya dari seikat bunga menjadi karangan bunga untuk dikirimkan ke ibundanya.

Setelah keluar dari toko, sang Pria berpikir dia pun seharusnya mengantarkan si gadis kecil itu, maka dia pun  berkata, “Nak, biar ku antar kamu pulang ke rumah.” Si gadis kecil itu pun melonjak kegirangan. “Ya. Aku mau. Maukah Anda mengantarkan saya menemui ibu saya?”

“Tentu saja. Ke manapun akan ku antar” kata pria itu.

Mereka berdua memasuki mobil. Lalu meluncur ke sebuah tempat yang ditunjukkan gadis kecil itu. Ternyata, sebuah pemakaman umum. Gadis kecil itu turun dan berlari menuju sebuah makam yang tanahnya masih basah. “Inilah tempat ibu saya,” katanya. Diletakkannya setangkai mawar yang digenggam erat dan diciuminya sepanjang jalan, di pusara. “Tinggalkan aku di sini saja. Nanti aku pulang sendiri. Aku ingin dekat dengan Mama.”

Pria itu teringat sesuatu dan meneteskan air mata. Bergegas dia menuju ke toko bunga. Dia batalkan kirimannya dan mengambil karangan bunga itu sendiri. Dia kendarai sendiri mobilnya sejauh 300 km ke rumah ibunya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s